December 19, 2012

Ketika...Rashdan (bukan) foto model :D

Minggu lalu, untuk pertama kalinya Rashdan dibawa ke studio foto. Dasar emak2 pemalas, pokonya tanpa survei atau apa, aku langsung mutusin untuk foto di Papyrus Jl. Bengawan. Alesannya? Sbenernya sih seringnya ke Jonas, cuman males karena takut rame, trus bosen aja pengen nyoba yang baru. Trus sebenernya pengaruh bundaku juga sih : "Mbak, temen bunda ada yang foto di Papyrus keluarganya, jadi cantik deh hehe..yuk disana aja" (ini muji apa ngejek ya sbenernya?)

Rencananya sih Rashdan cuman foto sendirian, tapi ternyata Nenda (panggilan Rashdan ke neneknya di Bandung) pengen ikutan. Yo wis..diputuskan akhirnya hari jumat pagi kita ke Papyrus sebelum Nendanya kerja siangnya. Sebenernya udah feeling gak enak sih, jam2 sgitu kan Rashdan suka ngantuk...dan benar saja saudara2!

Ya, begitu nyampe di dalem studio fotonya... Rashdan nangis terus2an! Nangis-diem-mewek-treak-diem-senyum sedikit-nangis-mewek-dan begitu sterusnya.. Alhasil udah deh, foto gak konsen, boro2 ganti kostum, yang ada ngelapin ingus dari hidung Rashdan, hahaha..Spatu aja akhirnya gak sempet dipake.. hahaha..

Okey ini sdikit review aku dari Papyrus ya..
  • Pro's: Studio fotonya gak bgitu rame, alhasil bebas sebenernya di dalem n gak ngantri lama. Fotografernya baik banget, sabar banget ngadepin Rashdan. Sayangnya Rashdan gak peduli dan tetep mewek krn ngantuk (bahkan lgsg tidur begitu kluar dari studio). Trus karena aku ngambil foto paket C, jadi bisa milih 15 foto dari 36 pose yang ada buat dimasukin ke CD. Kita juga bakal dapet kolase yang dipigura dan 3 foto yang dicetak 4R. Oh trus kelebihannya Papyrus, dia bakal ngasi hasil editan dlu via email sebelum dicetak, jadi bs kita revisi.
  • Con's: Sebenernya aku awam sih di bidang fotografi, tapi mnurutku fotonya rada overexposure ya. Hmm mungkin sbenernya ini bisa dibenerin sejak mulai difoto di dalem studio (fotografernya nunjukin ke kita hasil fotonya), tapi mngkin karena Rashdan nangis mulu, jadi aku boro2 merhatiin segitunya. Ada foto yang Rashdan gak nangis aja udah bersyukur banget! HAHAHA.
3 generasi.. cantik n ganteng kan? hihi.. 
 
 Nah ini foto yang menurutku overexposure...terang bangeeet! n perut Rashdannya itu loo..kliatan hehe..

Tapi secara keseluruhan, cukup puas kok dengan hasil dari Papyrus. Apalagi mengingat kehebohan yang ditimbulkan, udah bersyukur banget ada foto yang bisa dicetak!HAHAHA. Dan tentu gak kapok bawa Rashdan ke studio foto berikutnya bareng ayahnya...:))


December 12, 2012

Ketika...menyusun rencana dana pendidikan bagian 2

Judulnya bagian 2, artinya ini memang kelanjutan dari post aku sbelumnya. Akankah bersambung ke bagian 3, 4, 5, dan sterusnya? Haha, tampaknya, berasa sinetron banget gak sih. Tapi scara aku emak-emak rempong yang lagi suka sok-sok nysun rencana dana pendidikan, jadi ya siap-siap aja kalo lama kelamaan berasa kejar tayang. Hihihi.

Okey akhirnya stelah membaca berbagai buku primbon alias blog dan website kesana kemari, akhirnya aku dan abang dengan resmi akan menggunakan tabungan biasa untuk Rashdan playgrup dan TK dalam waktu 3-4 tahun ke depan (ini sih kayak nabung biasa aja cuman dipisah tabungannya), sedangkan tabungan pendidikan untuk Rashdan masuk SD insyaAllah 5 tahun lagi. Why oh why?

Hmm. Sbenernya ada yang berpendapat kalo untuk ngumpulin dana di atas 3 tahun, harusnya udah pake produk investasi ya. Tapi ada juga yang bilang kalo masih di bawah 5 tahun, gapapa pake yang produk kayak tabungan, tabungan pendidikan, etc. Nah aku pake pendapat yang kedua. Akhirnya stelah minta persetujuan ke abang, aku manggil mbak2 Bank Country Indonesia ke rumah (heheeee..kebetulan ada temen ibuku yg jadi kepala cabang), dan resmilah tabungan pendidikan buat Rashdan dibuka! *mukul gong* *gunting pita*

Aku ngambil yang jangka waktu 5 tahun...karena kan emang rencananya buat Rashdan masuk SD. Tiap bulan tgl 5, bakal otomatis diautodebet. Dan kalo misalnya terjadi apa2 sama aku sbelum jatuh tempo 5 tahun lagi (naudzubillah min dzalik), bakal diterusin cicilannya sama bank sampe jatuh tempo, sbelum akhirnya dicairkan dan diberikan kepada Rashdan. Nah aku ngambil program tabungan pendidikan tanpa asuransi kesehatan. Kenapa aku gak ambil asuransi kesehatannya? Ya karena aku pikir, toh udah ditanggung perusahaan suami juga.

Gini nih skenario yang kebayang ketika 5 tahun lagi udah kekumpul duitnya buat skolah *aaamiiin*:

Rashdan: Bunda, aku mau skolah di SD anu eh SD X yaaa..
Aku: Kenapa sayang?
R: Iya bunda, soalnya bagus, skolahnya ada kolam renangnya, ada lapangan berkudanya, ada lapangan golfnya..trus tiap istirahat sholat jamaaah...trus belajar ngaji...udah gitu...
A: (langsung motong) oke naaaak, yuk mari kita daftaaaar!

Trus ternyata dana skolah Rashdan ditanggung sama perusahaan ayahnya, jadi...uang yang tadi kekumpul selama 5 tahun bisa buat emaknya bersenang2. Happy ending skaliiii hahahahaha. Oke sudahlah, abaikan!

InsyaAllah beres ya dana pendidikan Rashdan sampe Rashdan SD, nanti dilanjut lagi yaaa.. yuk ya yuuu...

NB. Berikut ini blog2 mengenai financial planning yang boleh banget diikutin
http://keluargakamil.wordpress.com/
http://fatwafamily.wordpress.com/


December 7, 2012

Ketika...kenalan sama Lirik

Baru nyadar, belum sempet cerita banyak tentang penempatan abang sekarang. Iya sejak kira2 kurang lebih satu tahun yang lalu, abang dapet penempatan di sebuah kecamatan di provinsi Riau kabupaten Indragiri Hulu, yaitu kecamatan Lirik. Kecamatan Lirik ini letaknya sekitar kurang lebih 4 jam dari Pekanbaru bila ditempuh mobil dengan medan yang...yu ya ya yuuuuu... *silakan terjemahkan sendiri hehe*

Pertama kali ke sini gimana? Well aku pertama kali menginjakkan kaki di Lirik itu tanggal 23 Juli 2011, dan aku inget aku nangis hampir di sepanjang perjalanan. Nangis karena inget bundaku yang nangis di depan pintu pas ngelepas aku pergi. Besok2nya masih syok karena trnyata Lirik tuh sepi bangeeet, kagak ada mall, bioskop, bahkan Indoma*et atau Alfam*rt pun gak ada! Di sini juga susah banget nemuin kendaraan umum, pdhl jalannya naik turun meski beraspal, karena smua orang nampaknya punya kendaraan minimal motor. Kecamatan Lirik ini bukan kecamatan yang miskin atau gimana ya temen2, justru aku liat mereka kebanyakan hidup berkecukupan kok..cuman sepinya itu looooh.. ngagetin banget buat aku yang sedari kecil hidup di kota. Untungnya sekitar 15 menit dari Lirik ada kecamatan Airmolek...dimana kecamatan ini lumayan rame, pokonya hiburan aku sama abang banget deh hihihi...

Tapi lama kelamaan,aku mulai beradaptasi... aku sadar bahwa kehadiran aku di kecamatan yang super sepi ini sangat berarti buat abang (GR ceritanya mah hahaha).. aku sadar bahwa aku harus nemenin abang, aku harus ngedampingin dia, dan ternyata...seiring waktu aku mulai menikmati. Bersyukur malah bisa punya kisah hidup di kecamatan yang bahkan gak ada di peta ini (kayaknya sih hihi), dan tetap berharap suatu saat akan pindah ke kota hahaha ups

Lagian sebenernya sih dimana ada abang, aku pasti menikmati kok...hihihi *ngelirik abang centil* tapi ini serius. Menurut aku, hidup bersama suami kayak abang jauh lebih menyenangkan daripada hidup di kota tapi sama suami menyebalkan :) *apalagi kalo hidup di kota sama abang* *plester mulut kenceng2*. Lama kelamaan aku juga mulai kenal banyak orang, kerja di Puskesmas, mengenal masyarakat sekitar yang tingkah polahnya aneh2, trus abang juga mulai nerima banyak bonus..makinlah aku berpendapat hidup di desa itu gak semenyedihkan yang dikira :)

Rashdan sendiri baru menginjakkan kaki (eh dia kan belum bisa berdiri yaaa..haha) di Lirik tanggal 18 Juni 2012, kira2 di usia sekitar 2 bulan. Aku kagum dan bangga banget sama Rashdan yang dengan mudahnya beradaptasi di sini. Yang uniknya, sejak dia lahir kan dia punya atopic dermatitis di pipinya, begitu sampai Lirik,  gak berapa lama...ilang! BERSIH! Pdhl pas di Bandung, gila banget ampe hampir frustasi bundanya gara2 gak ketemu2 pencetusnya sbenernya apa, hehe..

Nah sekarang aku mau pasang foto2 aku, abang, sama Rashdan yang lagi olahraga pagi di kompleks.. sebenernya gak disebut kompleks ya. Tapi camp...Camp I Pertamina UBEP Lirik, Jl. Raya Lintas Timur Sumatera Km 175.. Yah siapa tau ada yang mau ngirim hadiah ke sini..hihi... Ini pas umur Rashdan masih 3 bulan, jadi harap dimaklumi kalo bundanya masih gendut, kan ASI eksklusif jd harus makan banyak... *pembelaan*



Camp ini unik banget karena disini bisa nemuin banyaaak bgt satwa, mulai dari babi hutan yang nyebrang jalan sama anak2nya, atau biawak yang lagi asik nongkrong nunggu tumpangan lewat di pinggir jalan. Oh ya, tapi jangan salah, camp ini punya lapangan golf juga, tempat olahraga, wisma yang kemaren dipake buat atlet2 PON Riau kmaren, so not bad huh? :)

Much love!



December 3, 2012

Ketika...mari menghitung dana pendidikan!

  

Setelah 'dicambuk' keras2 abis baca bukunya Mbak Ligwina Hananto, akhirnya aku SADAR DENGAN SEPENUH HATI bahwa aku harus amat sangat mulai berinvestasi dari sekarang. Selama ini aku bisa dibilang amat santai, pemasukan yang masuk dengan 'bodohnya' aku tabung aja...dan merasa sudah cukup aman dengan tabungan. Pdahal? SALAH BESAR saudara2! 

Aku memang nyadar kalo selama ini, banyak banget fasilitas yang aku dapet dari perusahaan suami. Rumah dinas dengan smua tetek bengeknya, dana kesehatan dan dana pendidikan yang sbenernya juga ditanggung, dan masi banyak lagi. Tapi aku lama2 sadar, bahwa aku gak boleh seenaknya terlena. Apalagi lama2 aku mikir, kalo selama ini aku gak bayar gas, listrik, telpon, bla bla bla... lalu UANG KITA SELAMA INI KEMANA??!! *garukin tembok sambil frustasi*. Well, kita gak pernah tau apa yang terjadi di masa depan... dan sungguh menyiapkan dana pendidikan buat Rashdan sekarang adalah bentuk ikhtiar kita untuk menghadapi segala kemungkinan buruk yang mungkin terjadi. Setuju?:)

Iseng2 akhirnya aku nyoba masuk ke webnya QM Financial dan ngeklik TUJUAN LO APA, di bagian DANA PENDIDIKAN. Aku masukin data dana masuk sekolah Rashdan berdasarkan survei ke blog temen (yg pake data skolah swasta di Bandung). Jujur, aku bener2 belum tau Rashdan bakal skolah dimana mengingat hidup kami yang semi nomaden (hehehe), jadi aku ambil patokan aja Bandung dulu :)

Dan, begitu hasilnya keluar...

CETAAAAARRR!

SERIUS 3 MILYAAAAAR!? ini gak lebay loh.

Hahaha. Langsung deh keringet dingin sekujur tubuh, bumi berasa berputar, dan langit terasa mau runtuh (nah yang ini lebay). Kayaknya emang bener, udah gak bisa kayak gini caranya, ongkang-ongkang kaki cuman nabung, hehe. Makanya sekarang mau mulai nyusun rencana investasi apa yang bakal keluarga kita pake untuk dana pendidikan Rashdan ke depan. Tentunya sambil baca primbon (alias nyontek2 blog lain, hahaha) nih blognya Wulan yang jadi inspirasi aku :)

Nanti dibahas ya kalo udah mulai nyusun rencana investasinya, smoga berguna buat smua! Mari ibu2 muda, KITA BELAJAR MENGATUR KEUANGAN KELUARGA DENGAN BIJAK DAN PINTAR! *berasa lagi ngiklan di tiviii*

Yuk mariiii! 

November 27, 2012

Ketika...waktunya Sapi Lada Hitam ala Keluarga Asysyarif :D

Sekali kali pengen dong ah nulis resep di blog ini. Hahaha. Iya, ini resep andalan aku, masaknya mudah bangeeeet. Aku aja yang gak jago masak, bisa kok. Dan...dapet banyak pujian loh, kataya ENAK :) Enak banget atau...enak banget banget banget? :p


Bahan rendaman daging
Daging sapi yang sudah dipotong2 dan direbus sebentar (air kaldunya jangan dibuang ya, campur aja sama bahannya) kira-kira 1/2 kg direndam dengan :
3 sendok makan kecap manis
1 sendok makan kecap asin
3 sendok makan saus tiram (merk Sa*ri juga boleh)
1 sendok makan gula pasir
Diamkan selama kira-kira 15 menit sambil kita menyiapkan bahan yang lain

Bahan lain
1 buah paprika, iris panjang-panjang
1 siung bawang bombay, cincang
3 siung bawang putih, iris tipis2
1 sendok makan lada hitam bubuk 
1 sendok makan minyak wijen (harus ya!)
Garam secukupnya

Cara memasak:
1. Tumis bawang putih sampai harum
2. Masukan daging yang sudah direndam dengan kecap manis, kecap asin, saus tiram, dan gula.
3. Masukan lada hitam dan minyak wijen
4. Tambahkan air, biarkan sampai air mendidih dan daging empuk
5. Terakhir, masukkan paprika dan bawang bombay.

Jadi deh! :) penampakannya gimana? Haha, gak ada fotonya, tapi dijamin enyak koook, cobain deh :) Trus kabarin ya! Hehehe
This entry was posted in

November 20, 2012

Ketika...pertama kalinya Rashdan keluar negeri

Tanggal 20 Oktober 2012 kemarin adalah pertama kalinya Rashdan ke luar negeri. Yeaaay! Sebenernya ini smua di luar rencana. Memang dari awal, aku selalu pengen ngejadwalin kita sekeluarga liburan tiap tahun. Gak harus ke luar negeri tentunya, wong di Indonesia aja banyak banget tempat wisata yang belum dikunjungin kok.

Terus kenapa milih Singapore? Yup, karena kebetulan ayahnya Rashdan harus menjalani pendidikan di Singapore selama kurang lebih 3 bulan. Asoy geboy kan, sambil menyelam minum air. Jadi aja, untuk liburan tahun ini agendanya ke Singapore.

Pengen banget nulis detail ttg detail perjalanan Singapore tapi apa daya gak sempet, haha sok sibuk ya. Dengan tugas akupuntur yang menumpuk, ujian makin deket, jadilah kalo di rumah dan ada waktu senggang sedikit dihabisin buat leyeh2 belajar n nyicil tugas yang seharusnya udah dicicil dari berapa bulan lalu.

Pas ke Singapore kemaren, aku sama Rashdan paling baru bisa jalan2 yang jauh sama ayahnya kalo ayahnya lagi libur. Kalo hari2 biasa, paling berdua sama Rashdan ke mall yang deket2 situ, kayak UE Shopping Mall sama Liang Court. Kita sempet ke Singapore Zoo, Orchard, Merlion, China Town, hmm yang lainnya belum (sempet ke Sentosa tapi penuh bangeeet, jd bakal ksana lg rncananya)... mungkin nanti bakal dijadwalin pas aku ke Singapore lagi sama Rashdan akhir Desember nanti habis ujian akupuntur. Doakaaaan!

 
Singapore Zoo

 China Town




 Merlion

 Idul Adha 


Vivo City

See you on our second trip to Singapore again :)

November 14, 2012

Ketika...persiapan bayi naik pesawat

Hai hai hai!
Udah lama banget rasanya gak nulis blog. Sibuk? Sebenernya enggak sibuk-sibuk amat sih. Tapi nemu mood buat nulisnya itu loh. Kalo ada waktu, eh gak mood. Kalo lagi mood, eh Rashdannya lagi gak bisa ditinggal. Hihi.

Tiba-tiba aja pengen bagi tips buat ibu2 yang mau bawa anaknya naik psawat. Kenapa aku merasa kompeten untuk nulis artikel beginian? *tsaaaah*. Bukannya nyombong ya ibu2, cuman pamer aja kok, kalo Rashdan itu udah...hmmmm 8 KALI NAIK PESAWAT! Yoai, adek2 aku aja kalah, padahal adek aku udah kuliah tingkat akhir sedangkan Rashdan baru 7 bulan. Hahaha.

Rashdan naik pesawat sebanyak 8 kali, dengan rute penerbangan:
  1. Bandung-Pekanbaru (pas pertama kali Rashdan dibawa ke Lirik-Riau, tempat dinas ayahnya Rashdan)
  2. Pekanbaru-Jakarta (dalam rangka mudik ke Bangka, kampung halaman ayahnya Rashdan, kudu transit dulu di Jakarta)
  3. Jakarta-Pangkalpinang
  4. Pangkalpinang-Jakarta (karena abis itu ngunjungin ortu di Bandung)
  5. Bandung-Pekanbaru (balik lagi ke Lirik)
  6. Pekanbaru-Bandung (aku ngundurin diri dari kerjaan krn ayahnya ternyata harus pendidikan di Singapore, dan ingin nyari tempat kerja baru, dimana akhirnya aku nerusin sekolah akupuntur di Bandung) 
  7. Bandung-Singapore (ngunjungin ayahnya dong skalian liburan)
  8. Singapore-Bandung
Hahaha. Seru kan? Tampak rempong ya? Tapi krn suami aku emang pegawai BUMN yang sering kesana kemari krn tuntutan pekerjaan atau dinas, mau gak mau aku memang akhirnya terpaksa untuk hidup 'nomaden' dan artinya sejak kecil emang Rashdan sering banget naik pesawat (packing is my middle name errrggh). Alhasil, beberapa kali temen aku yang pada punya bayi pasti pada konsul ma aku ttg tips2 bawa bayi naik pesawat. Yuk mari kita bahas bareng2 *sombong beut*
  1. Bawa tentengan seminimal mungkin. Ini aku rasain terutama pas aku ke Singapore cuman berdua sama Rashdan. Cuman satu tas koper dan satu diaper bag. Dompet, hp, paspor, semua aku masukin ke satu diaper bag. Biasanya aku bawa stroller, tapi berhubung gak ada yang nemenin dan di Changi pun gak ada porter, maka akhirnya stroller aku sewa di Singapore.
  2. Di dalam diaper bag, jangan lupa peralatan dasar yang byasa kita bawa: baju ganti, pampers, bla bla bla (udah tau lah ya, hehe). Kalo anak kita suka mainan, boleh banget bawa mainan biar gak bosen, tapi kalo Rashdan emang gak begitu tertarik sama mainan (lebih suka majalah di pesawat, pegangan kursi, hahaha), jadi aku gak bawa mainan. Selimut itu penting banget buat aku (bedong juga boleh) karena serba guna. Bisa buat dipake kalo di pesawat dingin, atau bahkan kalo turun pesawat panas atau berangin. 
  3. Sebaiknya bayi kita nyusu pas take off dan landing. Perlu pake penutup telinga? Kalo menurut DSA ku sih enggak perlu, dan memang aku gak pernah pakein Rashdan ear plug bahkan sejak pertama kali dia naik pesawat umur 2bulan.
  4. Kalo punya budget lebih, mending pilih hot seat. Aku hampir selalu pake hot seat karena...enak manggil pramugari, kaki lebih luas, dan lebih gampang berdiri kalo misalnya Rashdan lagi pengen digendong berdiri. Favorit aku sih seat 1F, karena kalo nyusuin pas di pojok hehe.
  5. JANGAN PERNAH PANIK. Kalo bayi kita rewel atau apa, tenang aja. Gak usah mikirin orang dulu, berprasangka baik aja, mereka pasti maklum kok. 
Kayaknya segitu dulu deh tips dari aku. Dan percaya deh, naik pesawat berdua dengan bayi tuh seru loh! Dan aku ngerasain dapet banyak banget perlakuan istimewa. Semua petugas di bandara maupun di pesawat ramah ramah banget, ngajak main Rashdan, bahkan petugas imigrasi di Changi pun langsung mempersilakan aku tanpa berusaha untuk meriksa aku lama2. Ngambil bagasi pun, dibantuin sama orang di sebelah aku. Hehe. Asik kan?

Rencananya, Desember bulan depan aku sama Rashdan mau ke Singapore lagi, so artinya bentar lagi Rashdan bakal 10 kali naik pesawat! Horeeeee...


Rashdan lagi asik nongkrong di Apartemen ayahnya di Robertson Quay

Pesawatkuu...terbang ke bulaaaaan....

See you and have a nice long long looong weekend!

June 8, 2012

Ketika...barang bayi apa YANG BENAR-BENAR PERLU dibeli (bagian 2)

Ha! Ini meneruskan posting aku sbelumnya ya! Hehe. Tiba2 dapet wangsit nih, ada barang lain yang harus juga dibeli..

4. BREAST PUMP

Ini juga aku telat belinya! *jangan ditiru ya ibu2*. Gara2 kelamaan mikir mending manual atau elektrik, mending avent atau medela, eh jadinya ampe brojol, breast pumpnya belum kebeli. Baru berasa banget perlu breast pump pas Rashdan ternyata harus difototerapi, dan aku harus nyetok ASI di RS. Huaaaa.. Ogah banget kalo sampe harus pake sufor. Makanya bela2in mompa, meski kadang abang harus nganter ASIP jam11 malem *kecup2 basah* *eh jadi ngelantur*.

Di RS aku sempet nyobain pake breast pump elektrik yang disediain, dan alamaaaak..sakit banget! Sampai berdarah pulak :( Makanya akhirnya dengan mantap aku langsung milih untuk beli pompa manual..meski emang lebih pegel dikit, tapi kapok bo pake yang elektrik. Jadi sekarang aku pake Medela Harmony. Puas n gak mengecewakan kok. Cuman ya itu, gak ada tutup corongnya kayak Avent.


5. LAMPU TIDUR

Random banget kan? Kok tiba2 lampu tidur? Hehe. Ini aku rasain banget pas baru pulang dari RS dan Rashdan mau diajak tidur di kamar. Pas lampunya gelap, muka Rashdan gak kliatan. Eh pas lampu terang, akunya yang gak bisa tidur. Kerasa banget pentingnya punya lampu tidur, apalagi kalo tengah malem ganti popok atau nyusu.

Sekian tambahan wangsitnya, kalo ada tambahan lagi, entar bakal ditulis lagi deh! :D ciaaao..

June 6, 2012

Ketika...barang bayi apa YANG BENAR-BENAR PERLU dibeli.

Kali ini aku pengen nulis tentang barang2 apa yang sbenernya memang perlu banget dibeli untuk baby. Sebagai emak yang masih muda *lirik kaca*, tentu awalnya kerasa bgt bingungnya untuk nentuin barang2 apa aja yang perlu dibeli. Dan akhItalicirnya malah ngabisin duit buat hal2 lain yang sbenernya gak begitu perlu. Oke, skg aku coba list ya apa aja yang menurut aku perlu banget dibeli: (anyway, ini maksudnya barang2 yang harganya lumayan mahal dan di luar kebutuhan primer kayak baju, celana, topi, clodi, etc ya)

1. STROLLER

PERLU BANGET! I cant imagine if i dont have one. Meski aku ngiler dengan stroller2 yang merknya bikin nyesek *karna harganya ampe 7 jutaan*, tp akhirnya pilihan aku sama abang jatuh ke stroller Chicco Liteway. Sengaja gak beli yang gede2, krn aku pengen stroller yang gampang dilipet2, ringan, tapi tetep aman dong. Selain itu, HARUS BISA DIPAKE SEJAK NEWBORN.
Ini nih stollernya Rashdan...cakep kayak emak n anaknya :D

Ya, krn aku tipe emak yg suka males gendong lama2 dan terus2an, makanya stroller ini guna banget. Sejak Rashdan lahir, kalo dia anteng atau bobok, aku taroh aja di stroller (terutama pagi sampai sore hari). Jadi aku bs sambil makan, internetan, main BB, nonton TV, beres2, dan alhamdulillah...untungnya Rashdan anteng bgt. Kadang malah klo ditaroh di kasur, dia nangis. Eh di stroller, anteng bobo. Dan untuk jalan2 juga perlu banget. Meski di Indonesia jalan2 pake stroller di pinggir jalan itu gak kondusif *ya iyalah, orang jalan aja gak enak, trotoarnya dipake jualan*, tapi tetep aja bergunaaaa sekali. So barang satu ini, musti-kudu-wajib ada di list ibu2 skalian *halah*.

2. CAR SEAT

Kalo ini sih aku belinya telat. Hehe. Setelah merasakan betapa gak enaknya gendong bayi selama di mobil (dan gak aman tentunya!), maka aku sama abang lgsg memutuskan beli car seat. Harganya? Ya, lebih mahal dari stroller yang aku beli. Dan hanya sampai 1 tahun lagi dipakenya. Tapi ya wislah, daripada kelamaan bertapa dan semedi memikirkan untung-ruginya beli car seat, langsung aja milih yang keliatan paling oke di Lavie, dan taraaa..belilah Car Seat merk Chicco juga, dan warna biru juga *biar matching ma stroller cyiin*.

Dan bener banget ibu2 sekalian, car seat ini emang kepake banget. Begitu pulang dari Lavie, langsung aku taroh di car seat yg baru dibeli dan taraaa...hilanglah semua pegel2 di tangan aku begitu liat Rashdan menikmati car seat barunya. Apalagi kalo lewat jalanan jelek, emaknya ketakutan, eh Rashdannya makin anteng karena ngerasa digoyang2. Tarik maaaang..

3. BABY BOX

Ini dibeliin sama ninda dan abusyi-nya Rashdan (nenek kakek). Hadiah ceunah. Awalnya sempet mikir, ngapain? Ah paling juga anaknya tidur sama ayah bundanya di kasur (orang Indonesia skali ya aku. Hihi). Memang awal2 Rashdan baru pulang dari RS n bobo di rumah, dia ogah tidur di box. Nangis mulu tiap ditaroh. Maunya di kasur ninda dan abusyi-nya *tepok jidat*. Tapi seiring waktu, lama2 akhirnya mau juga *alhamdulillah, tu box gak mubazir*. Malah sekarang, tempat tidur Rashdan cuman 2 : stroller sama box-nya. Di kasur? NGAMUK sodara2! Hehe.

Dan percaya deh, baby box itu jauh lebih menenangkan buat kita2 para orang tua, apalagi buat ortu parno kayak aku. Serem aja ngebayangin klo jatoh dari kasur pas bobo *naudzubillah min dzalik*. Kita juga lebih tenang kalo ninggalin dia bobo di box, misal buat solat, masak, beres2 rumah, ya kan?:)

Segini dulu aja posting dari aku. Entar disambung lagi ya. Sebenernya pengen juga ngelist barang YANG SEBENERNYA GAK BEGITU PENTING untuk dibeli..hahaa, tapi takut bikin makin nyesek :D hahaha..

June 5, 2012

Keika... Pempem!



Sebenernya aku bukan emak-emak yang makein anaknya clodi sejak newborn. Alesannya krn waktu itu ART belon dateng, dan males kalo harus nyuci semua clodi sendiri *hihi, ktauan pemalesnya ya*. Akhirnya pas ART udah dateng, aku mulai berani makein Rashan clodi. Clodi yang aku beli paling banyak merk Pempem. Kenapa? Hmm..jujur awalnya tentu krn harganya yg murah meriah :D *mak2 pelit eh irit eh* trus designnya lucu2, dan menurut review yang aku baca, gak mengecewakan kok. Pempem ini punya insert tipe microfiber dan bamboo. Karena waktu itu aku msh buta perclodian ini, ya wis aku beli 2-2nya. Trus aku juga coba yg iketannya di pinggang (duuuh apa sih istilahnya?) tipe velcro sama snap.

Pertama kali makein Rashdan clodi merk pempem, apa yang terjadi? YUP, BOCOR maaaak! Huff. Bocor samping krn ternyata msh kegedean. Untunglah aku bukan emak2 yang trauma, beberapa hari kmudian aku pakein lagi..dan VOILA! Passs banget di pantat endutnya Rashdan! Hihi.

Kelebihan Pempem:
- Ukurannya bisa disesuain karena ada adjustable snap button. Karena Rashdan msh belum 2 bulan (tapi beratnya udah 6,1 kg loh!hahay), makanya adjustable snap ini berguna banget byar pas jatuhnya di pantat.
- Daya serap oke! :) Hehe. Aku sih lebih suka makein Rashdan yang insert bamboo yah. Insert bamboo ini dilengkapin sama booster. Untuk yang heavy wetter kayak Rashdan, cocok banget. Aku pernah perhatiin dya anteng pake Pempem yang insert Bamboo sampai 5 jam! :D
- Lapisan dalamnya lembuuut, kalo aku bca sih terbuat dari bahan suede.
- Designnya lucu2 dan gak norak! Hehe. Dan gak terlihat murahan meski harganya terjangkau. Tanpa bermaksud menyebut merk, tapi ada merk lokal lain yang juga murah, tapi terlihat murahan.

Kekurangan Pempem:
- Kadang insertnya gmpang geser terutama insert bamboo krn haluuus bgt,bisa bikin bocor akhirnya.
- Belum bs dipake sejak newborn, klo aku bca keterangannya sih cocoknya mulai 4,5 kg atau skitar 2 bln. Alhmdulilah Rashdan udh bs pake sejak 1 bln-an :)
- Aku lbh suka yg tipe velcro drpd snap. Klo yg snap, kdang kurang pas di pinggang (meski lbh rapih pake snap tentunya).

Repurchase?
Tentunya! Ini skg lg nungguin pesenan Pempem dikirim ke rmh! :D *emak kalap*

NB: btw foto Rashdan pake pempemnya mnyusul yaaa:) skg pasang foto Rashdan yg lg ganteng ajaa. Wkwkwk :D

May 28, 2012

Ketika...i dont know what i feel right now.

Hmm..Nulis posting ini jam 11 malem, di saat Rashdan (akhirnya) tidur juga.

Well.

Entahlah. Merasa bersalah sama abang karena aku ngambek. Pdhl cuman gara2 dia tetep tidur pas aku nyusuin Rashdan yang lagi 'heboh'. Alhasil aku bete, dan seperti kata orang bahwa bayi bs tau suasana hati kita, makinlah Rashdan heboh dan nyusu dengan gak tenang.

Aku tau abang capek, kalo dipikir2 kenapa aku egois banget ya? Padahal abang selama ini juga slalu bantuin aku kok, bantuin aku ganti popok, ngelonin Rashdan...errrgh ada apa sih dengan hormon ini? Udah gitu rasanya males aja mau minta maaf sama abang. Gengsi men *namanya juga cewek*.

Ah, seandainya aku gak sempet minta maaf, aku cuman mau ngucapin maaf ke abang lewat tulisan ini. Maaf karena sebenarnya, u r the best husband in the world. I love you *mewek*

April 23, 2012

Ketika...akhirnya lahir juga!:)

Hallo smuanya. Akhirnya si dedek kecil yang super anteng ini mau keluar juga dari perut ibunya (iya, aku dilangkahin beberapa kali hahaha).

Pagi itu hari Minggu, 8 April 2012. Sekitar jam 03.00 pagi, aku kebangun karena kebelet pipis. Tapi kok, saat kebangun itu, perut mulai terasa mules. Awalnya aku diemin aja, karna kemarin2 juga sering mules2 tapi gak beraturan. Tapi yang ini beda. Mulesnya tiap 10 menit sekali, pokoknya teratur. Akhirnya aku bangunin abang yang lagi bobo. Aku bilang, sekarang aku ngerasa mules, tapi udah teratur. Setelah solat subuh dan sarapan, kita berdua berangkat ke RS Hermina Pasteur. Perasaan aku? Antara seneng karena mungkin sebentar lagi malaikat kecilku akan tiba, tapi deg2an juga..soalnya ini kan pertama kalinya mau melahirkan. Hehe.

Sampe di RS Hermina, aku dibawa ke ruang VK alias kamar bersalin. Dan tibalah saat yang paling gak aku suka, yaitu PEMERIKSAAN DALAM. Oke. Pemeriksaan dalam itu sakitnya...gak enak banget pokonya. Eeergh. Jadi merasa bersalah karena inget jaman2 masih koass di Obgyn dulu:

"Eh, ibu itu udah pembukaan berapa?"
"Pembukaan 4-5 kalo kata gw mah Coba lo periksa deh. Bener gak?"
"Oke2, Gw mau meriksa ah"
Dan tanpa perasaan bersalah, ibu itu dilakuin PD sebanyak 2x oleh tangan koass yang masih bodoh, dengan jarak waktu yang super dekat.

atau..

"Eh ibu itu bayinya presentasi bokong kaki loh"
"Ah masa sih? Mau coba periksa ah"
Masukin jari tangan lagi ke mulut rahim si ibu tanpa merasa bersalah.

Oh God. Koass macem apa ya aku dulu? Hahaha. Ampuni ya Allah.

Pagi itu skitar jam stengah 6, pembukaan aku masih pembukaan 2. Dan setelah itu? Waktu berjalan serasa lamaaaaa sekali. Mulesku makin sakit, rasanya udah pengen treak2, tapi aku beruntung banget karena abang super sabaaaar melukin aku, mijitin aku, doain aku, padahal bahu dan tangan dia udah aku cakarin, aku remes2, saking sakitnya. Bunda dan Ibu mertuaku juga mijitin n nenangin...

Memasuki magrib, pembukaanku masih pembukaan 6. Dan saat2 yang paling ditakutkan tiba, YA, AKU MULAI DIINDUKSI karena pembukaannya lama majunya. Sakitnya? LUAAAAAAARRR BIASA. Aku udah gak bisa lagi nafas teratur, semua teori yang aku dapet pas koass dlu, meluap entah kemana. Aku tau, aku harus bisa nafas yang bagus biar oksigen ke si jabang bayi adekuat, tapi ya Allah, rasanya pengen guling2 saking sakitnya. Apalagi pas denger dr. Ifa, Obgyn yang nanganin aku, mulai naikin drip infusnya, dari 8 tetes ke 16 tetes ke 20 tetes...sampai aku nahan tangis dan berkali2 bilang ke abang..

"Abang, sampai kapan? sampai kapan? mau sesar aja...ya Allah...mau sesarr!!!"
(tidak mencerminkan perilaku seorang dokter yang tau ilmu kedokteran...sigh hahaha)

Abang melukin aku. Bisikin kalo aku pasti bisa. Bundaku juga mulai berkaca2 saat aku mulai ngerasa sakit banget...Saat itu dalam bayanganku adalah, aku cuma pengen ini smua cepet berakhir. Sampai aku denger dr.Ifa bilang "Kalo sampai jam 8 gak lahir, terpaksa SC"

Beruntung dr Ifa dan bidan2 di sana sabarnya luar biasa. Beneran loh. Dr Ifa nyemangatin terus, bilang kalo sayang banget seandainya harus SC. Sekitar jam 8 malem, aku ngerasain mules yang luar biasa. Dan dr Ifa serta bidan2 di situ mulai nyemangatin untuk ngeden. Abang di sebelah kanan aku masih terus melukin aku. Bunda disebelah kiri masih ngelus2. Tapi karena tenagaku udah mulai abis, dan dedek belum keluar juga, akhirnya dr Ifa ngelakuin vakum ringan. Aku diminta ngeden lagi...dan..

Tiba2 aku ngerasain sosok yang bergerak2 lewat dengan sangat cepat lewat jalan lahirku dan...HUPPP! Tangisan bayi tiba-tiba kedenger ke seluruh ruangan. Alhamdulillah... apalagi pas sosok bayi kecil tiba-tiba ditelungkupkan di atas dadaku, dan abang mulai bacain azan di telinganya...ya Allah, alhamdulillah, aku berkali2 mengucap syukur...Semua rasa letih, sakit, rasanya kebayar semua...Dan bahkan ketika dr. Ifa ngejait jalan lahirku sebanyak 8 jaitan, sakitnya gak berasa sama skali..

Proudly presents:
Rashdan Az Zikri Syarif
Lahir di RS Hermina Pasteur, 8 April 2012
Dr obgyn: dr. Ifa SpOG
Dr anak: dr Yoke SpA

Moga-moga selalu jadi anak yang soleh dan sehat ya Nak, makin ganteng dan makin cihuuuy!:)

Tunggu foto2 Rashdan di posting2 berikutnya yaaa. Hehehe.

April 3, 2012

Ketika...Bonus pertama dari Oriflame :D

Hai, bumil 39 minggu yang skg lagi jadi pengangguran *dan baby nampaknya masih anteng2 aja,hahaha* skg mau bagi2 pengalaman stlh 2bln join di Oriflame. Yes, masih baru 3% cyiiin... Liat deh, bonus aku aja masih di bawah 30 ribu perak! (ini maksudnya bonus di luar keuntungan katalog yaaa). Sebenernya sempet nyesek karena kurang 93 BP lagiii untuk nyampe 6%..Tapi apa daya cyiin, udah mepet waktunya, n lagi hemat mati2an :D

But still, perjalanan ini masih panjang kok. Kalo orang lain aja bisa dapet bonus ampe jutaan perbulan, kenapa gw enggak? :D Pasti bisa kok...sedikit2 lama2 jadi bukit! Pokonya kudu smangat cari biaya buat skolah lagi HAHAHA..

March 2, 2012

Ketika...banyak sekali hal baru untuk dipelajari.

Aaaaargh!
Udah lama banget ya gak nulis blog. Hey. Hidup gak kerasa udah jauh banget berubah, mulai dari aku nikah, pindah tempat tinggal ke Riau yang sepinya minta ampun, mulai bantu di Puskesmas Lirik-Riau, dan skg udah cuti krn mau melahirkan (sambil nunggu melahirkan, skalian ngambil les akupuntur di Bandung).

Ya. Hidup memang kadang mudah skali berubah. Berpindah. Tapi kita gak bisa tumbuh dewasa tanpa melakukan perpindahan kan? Dan ingat kata pepatah, there is no comfort in growth zone, and there is no growth in comfort zone. Yang jelas sejak aku menikah dan tinggal di Lirik, aku BELAJAR BANYAK banget : mulai dari merasakan susahnya menjadi istri yang harus mengatur pengeluaran dan tetek bengek rumah tangga, bergaul dengan ibu2 (yang tentu jauh banget berbeda dengan gaul sesama anak seumuran), belajar bersosialisasi dengan penduduk desa yang tentu gaya hidupnya beda dengan di kota, dan sampai belajar hal-hal kecil kayak menahan diri gak ke mall (KARENA GAK ADA MALL! HAHAHA) dan belajar masak (baru mrasakan deh pusingnya kalo tukang sayur gak ada. Hehehe).

Di depan rumah dinas baru, liat deh halamannya seluas apa:p

Beruntung aku punya suami sabar yang ngebantu aku banget ngelewatin masa2 yang awalnya terasa sulit ini. Lama kelamaan, aku banyak bersyukur pada Tuhan. Mungkin ini memang jalan yang Tuhan pilihkan untuk 'menempa' kita berdua. Membuat kita berdua lebih kuat dan lebih solid. Ciyeeee... *meski tetep dong, gak ada salahnya aku tetep berdoa kalau kita suatu saat diberi kesempatan untuk pindah ke kota besar dan sekolah lagi? Hehehe*

Love of my life *tsaaaah, romantis bener ya:p*

Oke slain itu aku lagi seneng2nya belajar bisnis. Akhirnya nyemplung di Bisnis Oriflame. Hahaha. Kenapa? Hmmm sejak awal, aku memang orangnya suka segala hal berbau kecantikan, makanya sempet mikir untuk bisnis beginian. Kenapa milih Oriflame? JANGAN SALAH, AKU UDAH NYOBA BANYAK BANGET BISNIS KECANTIKAN LAIN SAMPAI AKHIRNYA MANTEP DI ORIFLAME :) HAHAHA. Yang jelas, bisnis di Oriflame itu beda sama yang lain: simpel, modalnya kecil (daftar cuman Rp 39.900 loh, nothing to lose banget pokonya), jenjang karirnya jelas, katalognya bagus dan menarik (katalog ibaratnya etalase toko kita kan, tinggal bawa, tunjukin ke orang2, nerima pesenen, beres!), dan yang paling penting...sekarang Oriflame canggih bener, sistemnya computerized dan semua bisa diurus via online. INI NGEBANTU BANGET BUAT AKU YANG TINGGAL DI LIRIK-RIAU, yang jarak ke Pekanbaru aja 3-4 jam!

Lah kok jadi promosi sih? Emang iya! Hahaha. Cuman berusaha untuk berbagi, biar orang lain juga bisa ngerasain enaknya dan juga nambah rezeki buat orang-orang lain. Masa mau kaya sendiri? Kan enaknya bareng2 ya? Hehehe, InsyaAllah :) Kalo mau join Oriflame dengan aku, silakan kunjungi web aku ya girls di sini. Makanya jangan kaget kalo nanti blog aku juga bakal isinya review tentang produk2 Oriflame yang aku pakai ya.

Have fun and stay positive!

Luv always,