July 21, 2013

Ketika...gosip jangan (dulu) dipercaya

Gara2 persiapan ikut ujian PPDS di Unpad kemarin (untuk masuk periode bulan September ini), kmrin2 jadi rajiiin banget browsing kesana kemari. Sebenernya sih, sblmnya juga rajin browsing. Browsing baju, blog orang, resep makanan yang gak pernah dibikin, dan lain sbagainya. Hahaha *toyor kepala sendiri*.

Nah yang menarik pas aku browsing info2 PPDS ini adalah buanyaknya (byar lebay, ulang ah BUANYAKNYA) info2 pendaftaran PPDS yang beredar, mulai dari yang basi sampe yang super basi. Iya, alias enggak ada yang baru. Yang dibahas pun itu lagi, itu lagi, yaitu berkisar apa aja testnya, biaya, tips2 wawancara, gimana kalo IPK gak nyampe 2,75, dan lain sbagainya. Saking banyaknya, udah ampe pusing mau muntah bacanya, udah gtu cuman dapet pencerahan sdikit pula. Rugi waktu sbenernya. Tapi kalo untuk iseng2 boleh lah. Asal jangan sampe akhirnya nyasar ke forum gay khusus dokter aja *okey, ini kelakuan gw*.

Yang bikin jengah juga adalah komen orang2 yang menghina2 test seleksi PPDS ini. Banyak yang mencaci maki, bilang banyak nepotismenyalah, gak transparanlah, gak fairlah. Tentunya sih ini adalah golongan orang2 yang pada gak lulus seleksi PPDS. Antara kasian tapi sbel juga sih liatnya. Ya kalo emang takdirnya gak msuk, trus gimaneh? Masa buruk muka cermin dibelah? Menurut gw sih, kalo udah rejeki n emang jalannya jd spesialis, pasti diterima juga kan ya harusnya?:) Dan di sisi lain, memang bukan jalannya aja kalo gak diterima *bijak beut*.

Oleh karena itu, makanya aku kepancing buat sdikit ngasi gambaran gimana test PPDS di Unpad itu. Iya abis gemes sih liat tulisan2 di web kok belum ada yang pas n cocok gitu, pernah nemu sih sekali, tapi lupa alamat blognya apa. Nah moga2 tulisan tips aku ini bisa membantu ya buat para teman sjawat yang lagi siap2 mau daftar PPDS.

1. Unpad byasanya buka pendaftaran 2 kali dlm setahun untuk periode msuk Maret n September. Nah beberapa bulan sblmnya, rajin2 deh buka web unpad yang SMUP itu. Di situ bakal ada smua syaratnya kok. Lengkap. Dan tentunya nanti kita bakal disuruh ngisi biodata online juga.

Sekedar bagi2 tips, mending cicil2 deh persyaratan yang udah mulai bisa dicicil (n byasanya slalu ada di persyaratan), kayak legalisir ijazah, transkrip, nyiapin SKCK, surat sehat, hal remeh temeh tapi makan waktu loh nyiapinnya. Kan gak lucu ya bo, baru sadar ijazah belum dilegalisir pas udah detik2 menjelang penutupan pendaftaran.

2. Ujian bakal diadain beberapa kali. Kalo pas aku kemaren, ujian pertama itu ujian bahasa Inggris sama MMPI. Kalo untuk bahasa Inggris, testnya smacam kayak TOEFL gitu, ada listening, structure comprehension, sama reading comprehension. Standar kan. Kalo test MMPI ini yang ngadain bagian Psikiatri, ngisinya jangan pake kelamaan mikir apalagi kerja sama, gak banget deh ah.

3. Ujian berikutnya adalah akademik dan wawancara (kbtulan aku daftar Kulit & Kelamin). Untuk ujian akademik, ya tipsnya cuman satu, BELAJAR! Serius, bukan maksudnya sombong atau apa, tapi untuk ujian akademik ini, aku udah rasanya belajar ampe jungkir balik, salto, n jedugin kepala ke tembok 7 kali, hahaha, maklumlah, otak pas2an, waktu bljr nyuri2 klo Rashdan udah bobo, ditambah drama gak ada ART yg bantuin ngasuh Rashdan, lengkap sudah :)) Kalau bisa buku UI dan buku atlas Fitzpatrick itu dilahap sampe sendawa sekeras2nya, hihi. Pokonya belajarlah yang bener, hafalin smuanya kalo bisa :) Ujian aku kemarin berupa ujian tulis pilihan ganda dan ujian essay (pake gambar slide).

Ujian wawancara aku kmrn kurang lebih satu minggu stlh ujian akademik. Wawancara ini dilakukan oleh para konsulen, yang tentunya bakal membimbing dan mengajar kita nantinya kalo keterima. Tiap anak beda2 pertanyaannya yah, ada yang ditanya pelajaran juga. Kalo ini sih ditanya tipsnya juga aku bingung. Hihi.

4. Masalah biaya? Nah ini bakal dikasih pengarahannya oleh bagian, biasanya menjelang ujian. Yang jelas, jangan percaya gosip2 yang beredar di luar sana, yang bilang sumbangannya harus inilah, itulah. PERCAYA seratus persen dengan pengarahan bagian, lalu isi sesuai kemampuan, jangan memaksakan diri.

Last but not least, serahkan smua hasilnya nanti pada Allah swt. Yang pasti, kalo keterima, brarti emang rejekinya, dan tentunya perjuangannya baru dimulai malah ya. Yang gak ktrima, bisa coba lagi, atau emang mungkin belum jalannya aja. Dari awal aku ujian, aku bertekad seandainya seburuk2nya aku gak diterima, aku gak mau sama skali maki2 atau sibuk menerka2 kenapa gak diterima. Menurut aku sikap gak gentle banget klo gt, iya kan... Skian deh tips dari aku, kalo msih ada yang mau ditanyain kayaknya mending lgsg email2an aja kali ya. Sukses para teman sejawat! Semoga tips yang aku kasih ini ada gunanya yaaa. Hahaha.

July 3, 2013

Ketika...alhamdulillah :)

Alhamdulillah.

Sungguh segala puji hanya bagi Allah. Terima kasih karena hamba diberi kesempatan untuk menimba ilmu lagi untuk menjadi seorang Spesialis. I know, perjalanan yang akan aku tempuh masih sangat panjang, sangat berliku dan penuh perjuangan.

Bismillah.