April 29, 2013

Ketika...balada si istri galau

Judulnya udah berasa sinetron2 yang kerjanya zoom in dan zoom out muka pemain sinetronnya ya. Ahaha. Jadi apakah gerangan yang membuat aku galau akhir2 ini?

Yup.. akhirnya aku memutuskan utk nyoba sekolah lagi.

Aku sempet galau luar biasa pas mulai memutuskan utk nyoba sekolah lagi (kenapa aku pakai kata nyoba? krn sbenernya belum tentu aku lulus dan keterima buat skolah spesialis lagi. kita harus menjalani tes dan ujian, bersaing2 sama dokter2 hebat di luar sana yg pd bikin keder:| hehe).

Meneruskan skolah untuk jadi spesialis sebenernya cita2 aku sejak aku mulai jd dokter. Spesialis apa? Masi rahasia lah ya. Tp kemudian saat aku mulai nikah dan melahirkan, kmudian abang juga ditempatkan di daerah, aku bahkan sempet berpikir bahwa....mungkin aku gak perlu skolah lagi. Atau mungkin jalan aku memang bukan untuk jadi dokter spesialis. Membayangkan harus mengambil residensi, ninggalin abang dan ninggalin Rashdan, rasanya kok...aaaah, pokonya gak kebayang deh.

Aku sama abang sering ngomongin mimpi2 kita yang msh belum tercapai. Aku tahu bahwa abang juga bermimpi untuk sekolah lagi, dan ingiiin skali nerusin skolah di luar negeri. Bukan karena mau sok2 gayaan, tp hidup di negeri orang memang membuat mata dan pandangan kita jauh lebih terbuka. Gak cuman tau Indonesia. Apalagi sejak abang ngerasain pendidikan di Singapura bbrp waktu yang lalu, aku tahu, abang pengen banget nerusin skolah, tapi keadaannya mmang blm memungkinkan skg.

Abang juga tau kalo aku ingiiin skali skolah lagi. Dan aku brsyukur banget pas suatu hari abang tiba2 nyuruh aku untuk mulai daftar spesialis. Aku sampai rasanya gak percaya. Berkali2 namua ke abang

"Abang serius? Ridho istrinya skolah lagi?" sambil ngeremes2 abang (ngeremes tangannya maksudnya, jangan ngeres deh)

Hihihi.

Karena jujur, meninggalkan abang sbenernya jauh lebih berat buatku drpd ninggalin Rashdan. Bukan. Bukan karena aku gak sayang anak. Tapi membayangkan abang harus kerja di daerah terpencil, sepi, pulang ke rumah gak ada anak istri, dan msh harus ngebiayain aku skolah spesialis yang gak bisa dibilang murah (abang bener2 gak mau kita pake uang ortu sepeser pun), rasanya....aaaaah. Rasanya aku durhaka banget kalo misalnya nanti udah keterima utk skolah lagi (aaamiiin!) dan msh gak belajar serius juga.

Beberapa tulisan ttg Full Time Mom vs Working Mom juga sempet bikin aku makin galau. Yup dua kubu ini bs kita liat saling 'perang' di internet. Para IRT sibuk berkoar2 betapa bahagianya mrk bisa slalu sama anak, atau bahkan gak sdikit yang (maaf) mencap ibu yang bekerja itu ibu yang gak bener. Well, pada akhirnya, aku memutuskan utk gak terlalu mikirin. Aku punya bunda yang juga bekerja di luar dan bukan ibu yang 24jam slalu di rumah, tapi alhamdulillah, aku tetep deket sama bundaku, aku dan adik2ku juga gak pernah merasa sebagai anak pembantu, trus ayah bundaku langgeng sampai skg pdhl ayahku jg sibuk luar biasa. Menurutku selama suami ridho dan ngedukung aku, aku akan maju terus. Keinginanku untuk skolah lagi ini adalah biar aku bisa lebih banyak juga bermanfaat buat sesama. Aaaamiiin.

Okey, skian edisi mamah dedeh hari ini. Hahahaa. Mari kita kembali ke kenyataan harus belajar tapi cucian piring masih numpuk *aku belum crita ya ARTku mnta balik menjelang aku ujian?Grrrrr*

Ciao! Wish me luck!