December 19, 2012

Ketika...Rashdan (bukan) foto model :D

Minggu lalu, untuk pertama kalinya Rashdan dibawa ke studio foto. Dasar emak2 pemalas, pokonya tanpa survei atau apa, aku langsung mutusin untuk foto di Papyrus Jl. Bengawan. Alesannya? Sbenernya sih seringnya ke Jonas, cuman males karena takut rame, trus bosen aja pengen nyoba yang baru. Trus sebenernya pengaruh bundaku juga sih : "Mbak, temen bunda ada yang foto di Papyrus keluarganya, jadi cantik deh hehe..yuk disana aja" (ini muji apa ngejek ya sbenernya?)

Rencananya sih Rashdan cuman foto sendirian, tapi ternyata Nenda (panggilan Rashdan ke neneknya di Bandung) pengen ikutan. Yo wis..diputuskan akhirnya hari jumat pagi kita ke Papyrus sebelum Nendanya kerja siangnya. Sebenernya udah feeling gak enak sih, jam2 sgitu kan Rashdan suka ngantuk...dan benar saja saudara2!

Ya, begitu nyampe di dalem studio fotonya... Rashdan nangis terus2an! Nangis-diem-mewek-treak-diem-senyum sedikit-nangis-mewek-dan begitu sterusnya.. Alhasil udah deh, foto gak konsen, boro2 ganti kostum, yang ada ngelapin ingus dari hidung Rashdan, hahaha..Spatu aja akhirnya gak sempet dipake.. hahaha..

Okey ini sdikit review aku dari Papyrus ya..
  • Pro's: Studio fotonya gak bgitu rame, alhasil bebas sebenernya di dalem n gak ngantri lama. Fotografernya baik banget, sabar banget ngadepin Rashdan. Sayangnya Rashdan gak peduli dan tetep mewek krn ngantuk (bahkan lgsg tidur begitu kluar dari studio). Trus karena aku ngambil foto paket C, jadi bisa milih 15 foto dari 36 pose yang ada buat dimasukin ke CD. Kita juga bakal dapet kolase yang dipigura dan 3 foto yang dicetak 4R. Oh trus kelebihannya Papyrus, dia bakal ngasi hasil editan dlu via email sebelum dicetak, jadi bs kita revisi.
  • Con's: Sebenernya aku awam sih di bidang fotografi, tapi mnurutku fotonya rada overexposure ya. Hmm mungkin sbenernya ini bisa dibenerin sejak mulai difoto di dalem studio (fotografernya nunjukin ke kita hasil fotonya), tapi mngkin karena Rashdan nangis mulu, jadi aku boro2 merhatiin segitunya. Ada foto yang Rashdan gak nangis aja udah bersyukur banget! HAHAHA.
3 generasi.. cantik n ganteng kan? hihi.. 
 
 Nah ini foto yang menurutku overexposure...terang bangeeet! n perut Rashdannya itu loo..kliatan hehe..

Tapi secara keseluruhan, cukup puas kok dengan hasil dari Papyrus. Apalagi mengingat kehebohan yang ditimbulkan, udah bersyukur banget ada foto yang bisa dicetak!HAHAHA. Dan tentu gak kapok bawa Rashdan ke studio foto berikutnya bareng ayahnya...:))


December 12, 2012

Ketika...menyusun rencana dana pendidikan bagian 2

Judulnya bagian 2, artinya ini memang kelanjutan dari post aku sbelumnya. Akankah bersambung ke bagian 3, 4, 5, dan sterusnya? Haha, tampaknya, berasa sinetron banget gak sih. Tapi scara aku emak-emak rempong yang lagi suka sok-sok nysun rencana dana pendidikan, jadi ya siap-siap aja kalo lama kelamaan berasa kejar tayang. Hihihi.

Okey akhirnya stelah membaca berbagai buku primbon alias blog dan website kesana kemari, akhirnya aku dan abang dengan resmi akan menggunakan tabungan biasa untuk Rashdan playgrup dan TK dalam waktu 3-4 tahun ke depan (ini sih kayak nabung biasa aja cuman dipisah tabungannya), sedangkan tabungan pendidikan untuk Rashdan masuk SD insyaAllah 5 tahun lagi. Why oh why?

Hmm. Sbenernya ada yang berpendapat kalo untuk ngumpulin dana di atas 3 tahun, harusnya udah pake produk investasi ya. Tapi ada juga yang bilang kalo masih di bawah 5 tahun, gapapa pake yang produk kayak tabungan, tabungan pendidikan, etc. Nah aku pake pendapat yang kedua. Akhirnya stelah minta persetujuan ke abang, aku manggil mbak2 Bank Country Indonesia ke rumah (heheeee..kebetulan ada temen ibuku yg jadi kepala cabang), dan resmilah tabungan pendidikan buat Rashdan dibuka! *mukul gong* *gunting pita*

Aku ngambil yang jangka waktu 5 tahun...karena kan emang rencananya buat Rashdan masuk SD. Tiap bulan tgl 5, bakal otomatis diautodebet. Dan kalo misalnya terjadi apa2 sama aku sbelum jatuh tempo 5 tahun lagi (naudzubillah min dzalik), bakal diterusin cicilannya sama bank sampe jatuh tempo, sbelum akhirnya dicairkan dan diberikan kepada Rashdan. Nah aku ngambil program tabungan pendidikan tanpa asuransi kesehatan. Kenapa aku gak ambil asuransi kesehatannya? Ya karena aku pikir, toh udah ditanggung perusahaan suami juga.

Gini nih skenario yang kebayang ketika 5 tahun lagi udah kekumpul duitnya buat skolah *aaamiiin*:

Rashdan: Bunda, aku mau skolah di SD anu eh SD X yaaa..
Aku: Kenapa sayang?
R: Iya bunda, soalnya bagus, skolahnya ada kolam renangnya, ada lapangan berkudanya, ada lapangan golfnya..trus tiap istirahat sholat jamaaah...trus belajar ngaji...udah gitu...
A: (langsung motong) oke naaaak, yuk mari kita daftaaaar!

Trus ternyata dana skolah Rashdan ditanggung sama perusahaan ayahnya, jadi...uang yang tadi kekumpul selama 5 tahun bisa buat emaknya bersenang2. Happy ending skaliiii hahahahaha. Oke sudahlah, abaikan!

InsyaAllah beres ya dana pendidikan Rashdan sampe Rashdan SD, nanti dilanjut lagi yaaa.. yuk ya yuuu...

NB. Berikut ini blog2 mengenai financial planning yang boleh banget diikutin
http://keluargakamil.wordpress.com/
http://fatwafamily.wordpress.com/


December 7, 2012

Ketika...kenalan sama Lirik

Baru nyadar, belum sempet cerita banyak tentang penempatan abang sekarang. Iya sejak kira2 kurang lebih satu tahun yang lalu, abang dapet penempatan di sebuah kecamatan di provinsi Riau kabupaten Indragiri Hulu, yaitu kecamatan Lirik. Kecamatan Lirik ini letaknya sekitar kurang lebih 4 jam dari Pekanbaru bila ditempuh mobil dengan medan yang...yu ya ya yuuuuu... *silakan terjemahkan sendiri hehe*

Pertama kali ke sini gimana? Well aku pertama kali menginjakkan kaki di Lirik itu tanggal 23 Juli 2011, dan aku inget aku nangis hampir di sepanjang perjalanan. Nangis karena inget bundaku yang nangis di depan pintu pas ngelepas aku pergi. Besok2nya masih syok karena trnyata Lirik tuh sepi bangeeet, kagak ada mall, bioskop, bahkan Indoma*et atau Alfam*rt pun gak ada! Di sini juga susah banget nemuin kendaraan umum, pdhl jalannya naik turun meski beraspal, karena smua orang nampaknya punya kendaraan minimal motor. Kecamatan Lirik ini bukan kecamatan yang miskin atau gimana ya temen2, justru aku liat mereka kebanyakan hidup berkecukupan kok..cuman sepinya itu looooh.. ngagetin banget buat aku yang sedari kecil hidup di kota. Untungnya sekitar 15 menit dari Lirik ada kecamatan Airmolek...dimana kecamatan ini lumayan rame, pokonya hiburan aku sama abang banget deh hihihi...

Tapi lama kelamaan,aku mulai beradaptasi... aku sadar bahwa kehadiran aku di kecamatan yang super sepi ini sangat berarti buat abang (GR ceritanya mah hahaha).. aku sadar bahwa aku harus nemenin abang, aku harus ngedampingin dia, dan ternyata...seiring waktu aku mulai menikmati. Bersyukur malah bisa punya kisah hidup di kecamatan yang bahkan gak ada di peta ini (kayaknya sih hihi), dan tetap berharap suatu saat akan pindah ke kota hahaha ups

Lagian sebenernya sih dimana ada abang, aku pasti menikmati kok...hihihi *ngelirik abang centil* tapi ini serius. Menurut aku, hidup bersama suami kayak abang jauh lebih menyenangkan daripada hidup di kota tapi sama suami menyebalkan :) *apalagi kalo hidup di kota sama abang* *plester mulut kenceng2*. Lama kelamaan aku juga mulai kenal banyak orang, kerja di Puskesmas, mengenal masyarakat sekitar yang tingkah polahnya aneh2, trus abang juga mulai nerima banyak bonus..makinlah aku berpendapat hidup di desa itu gak semenyedihkan yang dikira :)

Rashdan sendiri baru menginjakkan kaki (eh dia kan belum bisa berdiri yaaa..haha) di Lirik tanggal 18 Juni 2012, kira2 di usia sekitar 2 bulan. Aku kagum dan bangga banget sama Rashdan yang dengan mudahnya beradaptasi di sini. Yang uniknya, sejak dia lahir kan dia punya atopic dermatitis di pipinya, begitu sampai Lirik,  gak berapa lama...ilang! BERSIH! Pdhl pas di Bandung, gila banget ampe hampir frustasi bundanya gara2 gak ketemu2 pencetusnya sbenernya apa, hehe..

Nah sekarang aku mau pasang foto2 aku, abang, sama Rashdan yang lagi olahraga pagi di kompleks.. sebenernya gak disebut kompleks ya. Tapi camp...Camp I Pertamina UBEP Lirik, Jl. Raya Lintas Timur Sumatera Km 175.. Yah siapa tau ada yang mau ngirim hadiah ke sini..hihi... Ini pas umur Rashdan masih 3 bulan, jadi harap dimaklumi kalo bundanya masih gendut, kan ASI eksklusif jd harus makan banyak... *pembelaan*



Camp ini unik banget karena disini bisa nemuin banyaaak bgt satwa, mulai dari babi hutan yang nyebrang jalan sama anak2nya, atau biawak yang lagi asik nongkrong nunggu tumpangan lewat di pinggir jalan. Oh ya, tapi jangan salah, camp ini punya lapangan golf juga, tempat olahraga, wisma yang kemaren dipake buat atlet2 PON Riau kmaren, so not bad huh? :)

Much love!



December 3, 2012

Ketika...mari menghitung dana pendidikan!

  

Setelah 'dicambuk' keras2 abis baca bukunya Mbak Ligwina Hananto, akhirnya aku SADAR DENGAN SEPENUH HATI bahwa aku harus amat sangat mulai berinvestasi dari sekarang. Selama ini aku bisa dibilang amat santai, pemasukan yang masuk dengan 'bodohnya' aku tabung aja...dan merasa sudah cukup aman dengan tabungan. Pdahal? SALAH BESAR saudara2! 

Aku memang nyadar kalo selama ini, banyak banget fasilitas yang aku dapet dari perusahaan suami. Rumah dinas dengan smua tetek bengeknya, dana kesehatan dan dana pendidikan yang sbenernya juga ditanggung, dan masi banyak lagi. Tapi aku lama2 sadar, bahwa aku gak boleh seenaknya terlena. Apalagi lama2 aku mikir, kalo selama ini aku gak bayar gas, listrik, telpon, bla bla bla... lalu UANG KITA SELAMA INI KEMANA??!! *garukin tembok sambil frustasi*. Well, kita gak pernah tau apa yang terjadi di masa depan... dan sungguh menyiapkan dana pendidikan buat Rashdan sekarang adalah bentuk ikhtiar kita untuk menghadapi segala kemungkinan buruk yang mungkin terjadi. Setuju?:)

Iseng2 akhirnya aku nyoba masuk ke webnya QM Financial dan ngeklik TUJUAN LO APA, di bagian DANA PENDIDIKAN. Aku masukin data dana masuk sekolah Rashdan berdasarkan survei ke blog temen (yg pake data skolah swasta di Bandung). Jujur, aku bener2 belum tau Rashdan bakal skolah dimana mengingat hidup kami yang semi nomaden (hehehe), jadi aku ambil patokan aja Bandung dulu :)

Dan, begitu hasilnya keluar...

CETAAAAARRR!

SERIUS 3 MILYAAAAAR!? ini gak lebay loh.

Hahaha. Langsung deh keringet dingin sekujur tubuh, bumi berasa berputar, dan langit terasa mau runtuh (nah yang ini lebay). Kayaknya emang bener, udah gak bisa kayak gini caranya, ongkang-ongkang kaki cuman nabung, hehe. Makanya sekarang mau mulai nyusun rencana investasi apa yang bakal keluarga kita pake untuk dana pendidikan Rashdan ke depan. Tentunya sambil baca primbon (alias nyontek2 blog lain, hahaha) nih blognya Wulan yang jadi inspirasi aku :)

Nanti dibahas ya kalo udah mulai nyusun rencana investasinya, smoga berguna buat smua! Mari ibu2 muda, KITA BELAJAR MENGATUR KEUANGAN KELUARGA DENGAN BIJAK DAN PINTAR! *berasa lagi ngiklan di tiviii*

Yuk mariiii!