June 27, 2009

Ketika...1 bulan sudah di Obgyn!

Akhirnya, tanpa terasa, udah 1 bulan aku di Obgyn, dan aku udah ngelewatin 3 rumah sakit jejaring: majalaya, astana anyar, dan cibabat:)

untuk pertama kalinya.. aku, lusi, yola, anin, pawes, gerda, cahyo, vijay, ma edwin menjalani stase kebidanan dan kandungan di Majalaya. BERHUBUNG MAJALAYA ITU JEJARING PERTAMA KITA, hooo..rasanya pasti awalnya tegang deg2an. Hihi..Dan kebetulan, pas giliran kita di Majalaya, gak ada residen, jadi kita langsung berhubungan sama preseptor kita, dr. Iwan spOG dan dr. Mali.

Selama 1 minggu ini, BANYAAAAK banget pelajaran yang aku dapetin. Untuk pertama kalinya, aku bener2 anamnesis dan nulis status lengkap loh! hahahaa, trus di poli harus bisa meriksa sendiri (kebiasaan sih di RSHS cuman liat aja sambil nanya2 dikit:p), nyobain megang alat USG dan mencari bayi dalam rahim ibunya (makasi dr. Mali..!), nyobain nolong persalinan (biasanya kita singkat APN : Asuhan Persalinan Persalinan), megang alat kuret, sampai ikutan jadi asisten operasi..(lumayan looo! megang ovarium, tuba, sampe ngejait subkutikuler, hehe:P)

Kemudian jejaring berikutnya adalah Astana Anyar. Aku inget banget, jaga pertama ku adalah di UGD, sendirian pula. Lusi ma edwin di VK.

Aa yang jaga meja pendaftaran UGD malem itu nanya sama aku, "Dok, malem ini sendirian di UGD?"
"Iya a, kenapa gitu?" *berusaha berbicara dengan nada biasa aja, seolah itu hal yang lumrah, pdhl rasanya udah insecure*
"Oooh, byasanya mah banyakan dok. BERLIMA"
Dueeeeng! Gimana mau jaga berlima...toh sekelompok aja cuma 9 orang???!!

Malem itu, aku sukses gak tidur sama skali..maybe the first time selama aku jaga pas koass. Mana yang lebih top lagi, para akbid (akademi kebidanan) pada gak jaga, so otomatis di bawah bimbingan 2 bidan yang baik hati...aku mencoba melewati malam itu dengan penuh kesabaran. Hahaha... Capeknya capek gila, tapiii..ilmu yang kudapet banyak banget.Heee,,

Jejaring yang ketiga adalah Cibabat. sampai saat ini sih, ini jejaring paling favorit bagi aku:) Di sini aku belajar jauuuuh lebih banyak lagi, terutama pas lagi jaga. kebetulan karena anggota kelompokku periode ini sedikit banget (cuman 1 kelompok besar), jadinya kita sering banget dapet giliran jaga. Di sinilah aku ngerasa, pola pikirku sebagai dokter mulai makin kebentuk. Mulai anamnesa, pemfis, sampai akhirnya kita memutuskan apa yang harus kita lakukan.. Selama jaga di RSHS, kadang aku masih bingung kalo disuruh observasi pasien sama residen, kadang cuman iya2 aja tanpa tau tujuannya apa. Tapi saat di jejaring, aku dan temen2ku mulai ngerti..kalo observasi itu BUKAN SUATU HAL YANG BISA DISEPELEKAN dan HARUS TAU TUJUANNYA APA.

Aku jadi inget nasihat seorang pembimbing di Majalaya, saat beliau marahin kita karena ada pasien yang bisa eklampsia (kejang2 pada kehamilan krn hipertensi). well, itu semua karena kita gak ngelakuin observasi dengan baik.

"seorang ibu hamil dirujuk bidan ke rumah sakit karena ingin mendapat pelayanan yang lebih baik. Mereka percaya, bahwa RUMAH SAKIT BISA MEMBERIKAN PELAYANAN YANG LEBIH BAIK"


kata2 itu jleb banget bagi aku. Aku sekarang bisa mulai ngerasa, seorang suami membawa istrinya ke rumah sakit untuk bersalin, tentu dengan harapan yang sangat besar : anak dan istrinya selamat. So seharusnya aku juga berusaha untuk selalu bertanggung jawab saat jaga. Meski kadang, godaan selalu ada. Hahaha..Godaan untuk kabur, untuk tidur2an sambil ngegosipin akbid dan bidan2 di mesko, heheee...ya, selama keadaan aman terkendali, menurut aku kenapa enggak? Hehehe..toh kita kan harus bekerja cerdas juga, bukan sekedar bekerja keras, ya enggak? :P

Tadi pas aku pamitan sama seorang bidan favoritku di Cibabat, ada kata2nya yang bikin aku terharu
"Dok, aku akan merindukan kalian...Gak akan pernah lupa kejadian pas jaga sama kalian.."
Huhuuu. Iya, bidan ini yang ngehibur kita pas kita shock karena ada pasien yang tiba2 bayinya meninggal dalam rahim padahal sebelumnya bunyi jantung anaknya bagus. Dia yang ngebela kita, yang ngerti banget kalo malem itu kita udah berusaha seoptimal mungkin, tapi Allah swt yang akhirnya memutuskan segalanya.

...

Well ada kalanya aku memang jenuh, gimana enggak, selama di obgyn ini, aku bisa dibilang enggak pernah libur. Jadwalnya padat banget, karena kebagian jaga mulu. Kadang malah aku suka kepikiran.. "kenapa ya aku masuk kedokteran?" hehehe.

Tapi, kemarin pas di jejaring aku banyak ngerasain "jadi dokter beneran", ditambah senyum pasien pas bayi mereka selamat, hembusan lega suami melihat proses persalinan lancar, .. huum. rasanya aku harus kembali mengingatkan diri sendiri untuk bersyukur akan anugerah kesempatan ini, kesempatan untuk menjadi seorang dokter :) amin.

2 comments:

Anna Elissa said...

Halo Mbak Aulia!
Makasih udah ngunjungin blog aku ya, dan thanks buat commentnya waktu itu :)
Hmm... setelah baca blognya Mbak, ternyata memang betul ucapan salah satu teman FK saya di US: "There will be one point in your life as a med student where you will ask yourself: 'How come I ended up in medicine???'"

Hehehhe.

Tapi semangat selalu yah Mbak! Indonesia memang sangat butuh dokter2 yg baik. Dan saya pun senang bisa kenalan dengan calon rekan sejawat seperti Mbak, yang ternyata juga sama2 blogger :) Saya seneng banget baca tulisan2 blog ttg kehidupan ko-ass, soalnya jadi penyemangat buat saya (masih 1.5 taun lagi nih sebelum masuk ko-ass...)

Ok, terus menulis dan berjuang ya!

PS. Mbak di FK mana?

aulia said...

hai anna..
jangan panggil mbak ah,
panggil aulia aja:) hehehe..

aku di FK unpad,
anna di mana? tingkat berapa? jd rindu masa2 kuliaaah. hahaha

hahaha. yupppp. stuju.. i used to think about it, maybe several times a day :P but still, i cant and i wont give up today, nor tomorrow:p