September 12, 2009

Ketika...silent letter from heaven.


Pas hari2 terakhir menjelang ujian, aku ma temen2 lagi nongkrong di Poli THT. Berhubung udah maless *memang koass jaman skarang-ck ck ck-sambil geleng2in kepala...*, jadi kita cuman ikut masuk n liat kalo ada pasien yang tampak "menarik".

Pagi itu dateng seorang bapak yang keluhan utamanya gak bisa bersuara lagi. Riwayat sakit stroke (+). Yang bikin berkesan adalah saat si bapak jawab pertanyaan dokter dengan menulis...dan he wrote something in his letter, wishing d best for us.
"Calon dokter THT mudah-mudahan baik saya doakan"

Aku sama temen2 sempat terdiam sebentar...trus langsung bilang dengan keras2 semangat 45 "AMIIIINN...makasih pak!!" (meski dalam pikiran, sibuk knock2 on the wood, karna gak mau jadi dokter THT).

Aaaaaaaahhh. jadi inget pas kemarin2 juga aku dapet tugas presentasi kasus Ca laring (kanker pita suara, jadi bapaknya dah gak bisa ngomong dan udah sesak nafas juga. malah sempet henti nafas). Otomatis yaaa aku terpaksa ke ruangan, n dengan berat hati *saking malesnya* ngewawancarain bapak yang kena Ca laring itu. Hukss...yang bikin aku terharu, bliau ampe bela2in jwab pertanyaan kita sambil nulis dengan terbata2 di atas buku tulisnya yang sudah butut.

Saat itu rasanya aku dapet peringatan langsung dari Tuhan. Gimana aku kadang suka ngerasa males banget koass, padahal aku punya badan sehat dan kuat....Dan bapak yang sudah lemah dan tak berdaya itu (karena kankernya juga udah stadiujm akhir), masih bela2in jawab pertanyaan seorang koass dengan penuh perjuangan, tanpa ngeluh sedikit pun. Huksss. Manusia...memang kadang lupa bersyukur ya? Seharusnya aku merasa beruntung bisa terjun di bidang ini, dimana aku bisa sedikit2 ngeringanin beban orang lain...tp kadang malesnya itu lo, apalagi bulan puasa, huhuuuuuuuu maafin ya Allah...:(

2 comments:

klikclinickink said...

halo...salam koas :)

aulia said...

salam koass juga! hahahaha:D