January 30, 2010

Ketika...ujian bikin gilaaaa:P

Alhamdulillah,

satu ujian terlewati:) hahaha..!
LEGAAA:D


Sekarang aku lagi stase di bagian ilmu penyakit dalam selama 9 minggu. Nah hari jumat kemarin, aku ujian di pertengahan stase. Ujiannya praktek, mulai dari wawancara medis pasien (anamnesa), pemeriksaan fisik, sampe membuat diagnosa banding (jadi kita harus memikirkan kemungkinan penyakit setelah anamnesa dan pemfis pasien), mengusulkan pemeriksaan penunjang untuk menegakkan suatu diagnosa dan menyingkirkan kemungkinan diagnosa lain, sampe terapinya juga.

Gimana rasanyaaa??

Wuuuiiih tegangnya bukan main. Terutama menjelang 2 hari sebelum ujian (kebetulan aku dapet giliran ujian di kloter awal, yaitu di minggu ke-5), haduuuuh aku rasanya udah gak napak bumi looh! Beneraaan... Apalagi pas ngedenger temenku ada yang diusir dari ruangan oleh penguji, ada yang nangis karena gak jelas diagnosa pasiennya, waduuuuhhh....

Untuk nyiapin ujian, aku hampir tiap hari pulang magrib. Selesai koass jam3 sore, trus aku lanjut "belajar" di ruang rawat inap Melati, RSHS. Mengapa belajar di sini aku kasih tanda kutip? Iya, karena belajar ke pasien tentu beda jauh sama belajar biasanya. Ada etika yang bener2 main di sini, how we treat the patients, di satu sisi kita ingin menimba ilmu dengan memeriksa para pasien, tapi di satu sisi, kita juga harus mengerti mengenai privasi dan kenyamanan mereka:) Makanya aku suka terharu sama pasien2 yang bersedia kita periksa lama2, yang bersedia kita tanya2 dan mereka menjawab dengan sabar, apalagi kalo pas kita selesai meriksa...mrk berucap, "Makasih dok!" atau "Makasih neeeng!" sambil tersenyum tulus:) *bukan ingin diucapkan terima kasih, tapi...rasanya seneeeeng aja bisa memberi sesuatu pd orang lain, meskipun mungkin artinya kecil;)*

Oke, balik lagi ke kegilaan menjelang ujian. Setelah hampir setiap hari pulang magrib karena belajar di ruang Melati, dan sampe rumah aku harus belajar lagi sampe malam dengan bacaan yang kayaknya enggak pernah abis...trus ditambah sering sakit perut, mules, keluar jerawat di jidat, dan gak nyambung sama dunia luar saking tegangnya...(aku sampe susah tidur loooh!hihihi) maka akhirnya tibalah hari ujian itu....

dan aku dapet :
pasien Nn. K, usia 15 tahun, dengan keluhan :
panas badan sejak 4 hari sbelum masuk rumah sakit. baru masuk rumah sakit kamis malam...

dan pengujiku?
Dokter spesialis penyakit dalam ahli penyakit tropik dan infeksi

weeeewwww!!!:D Mantaaabhh...bener2 perpaduan yang pas kan? hehehee:) aku dapet kasus demam, dan pengujiku ahli infeksi...huaaaaa..saat itu aku bener2 tegang...:) Apalagi aku baru tau terapi Demam Berdarah Dengue yang terbaru dari WHO tahun 2009 beberapa menit menjelang ujian!!! Alhasil aku ampe kayak orang gila nginget2 terapi cairan DBD , sambil ngulang terapi itu dengan mulut berbusa2...hahahahaa!!!!!! Konyol banget deh kalo inget kejadian itu...

Tapi alhamdulillah, ternyata pengujiku baik bangeeeet. Beberapa kali aku salah (saat meriksa tekanan vena jugular di leher dan pemeriksaan hepar pada abdomen), tapi beliau malah ngajarin:) senaangnyaaa.... Meski sampai saat ini aku jg belum tau dapet nilai berapa, yang penting aku dah berusaha, dan semua udah lewaaaaaaat:) yipppieeee!! Skarang waktunya bersenang2 lagi, dan kembali lagi ke dunia nyataaa...hehehee:)

Makasih buat keluargaku dan abangku atas doanya:) juga buat sahabat2ku... :hugz!:

*NB. makasih banget buat temen2ku tersayang yg udah ngebantuin slama aku panik2 gila menjelang ujian: Ijan, Melda, Lusia, Pawes, Nia, Festi, Lasti, Renar, Ayud, Aizat...makasiiiih looo!!hehehe.smoga kalian sukses ya ujiannya...u go guys!*

Eleanor Roosevelt quote Pictures, Images and Photos