November 14, 2012

Ketika...persiapan bayi naik pesawat

Hai hai hai!
Udah lama banget rasanya gak nulis blog. Sibuk? Sebenernya enggak sibuk-sibuk amat sih. Tapi nemu mood buat nulisnya itu loh. Kalo ada waktu, eh gak mood. Kalo lagi mood, eh Rashdannya lagi gak bisa ditinggal. Hihi.

Tiba-tiba aja pengen bagi tips buat ibu2 yang mau bawa anaknya naik psawat. Kenapa aku merasa kompeten untuk nulis artikel beginian? *tsaaaah*. Bukannya nyombong ya ibu2, cuman pamer aja kok, kalo Rashdan itu udah...hmmmm 8 KALI NAIK PESAWAT! Yoai, adek2 aku aja kalah, padahal adek aku udah kuliah tingkat akhir sedangkan Rashdan baru 7 bulan. Hahaha.

Rashdan naik pesawat sebanyak 8 kali, dengan rute penerbangan:
  1. Bandung-Pekanbaru (pas pertama kali Rashdan dibawa ke Lirik-Riau, tempat dinas ayahnya Rashdan)
  2. Pekanbaru-Jakarta (dalam rangka mudik ke Bangka, kampung halaman ayahnya Rashdan, kudu transit dulu di Jakarta)
  3. Jakarta-Pangkalpinang
  4. Pangkalpinang-Jakarta (karena abis itu ngunjungin ortu di Bandung)
  5. Bandung-Pekanbaru (balik lagi ke Lirik)
  6. Pekanbaru-Bandung (aku ngundurin diri dari kerjaan krn ayahnya ternyata harus pendidikan di Singapore, dan ingin nyari tempat kerja baru, dimana akhirnya aku nerusin sekolah akupuntur di Bandung) 
  7. Bandung-Singapore (ngunjungin ayahnya dong skalian liburan)
  8. Singapore-Bandung
Hahaha. Seru kan? Tampak rempong ya? Tapi krn suami aku emang pegawai BUMN yang sering kesana kemari krn tuntutan pekerjaan atau dinas, mau gak mau aku memang akhirnya terpaksa untuk hidup 'nomaden' dan artinya sejak kecil emang Rashdan sering banget naik pesawat (packing is my middle name errrggh). Alhasil, beberapa kali temen aku yang pada punya bayi pasti pada konsul ma aku ttg tips2 bawa bayi naik pesawat. Yuk mari kita bahas bareng2 *sombong beut*
  1. Bawa tentengan seminimal mungkin. Ini aku rasain terutama pas aku ke Singapore cuman berdua sama Rashdan. Cuman satu tas koper dan satu diaper bag. Dompet, hp, paspor, semua aku masukin ke satu diaper bag. Biasanya aku bawa stroller, tapi berhubung gak ada yang nemenin dan di Changi pun gak ada porter, maka akhirnya stroller aku sewa di Singapore.
  2. Di dalam diaper bag, jangan lupa peralatan dasar yang byasa kita bawa: baju ganti, pampers, bla bla bla (udah tau lah ya, hehe). Kalo anak kita suka mainan, boleh banget bawa mainan biar gak bosen, tapi kalo Rashdan emang gak begitu tertarik sama mainan (lebih suka majalah di pesawat, pegangan kursi, hahaha), jadi aku gak bawa mainan. Selimut itu penting banget buat aku (bedong juga boleh) karena serba guna. Bisa buat dipake kalo di pesawat dingin, atau bahkan kalo turun pesawat panas atau berangin. 
  3. Sebaiknya bayi kita nyusu pas take off dan landing. Perlu pake penutup telinga? Kalo menurut DSA ku sih enggak perlu, dan memang aku gak pernah pakein Rashdan ear plug bahkan sejak pertama kali dia naik pesawat umur 2bulan.
  4. Kalo punya budget lebih, mending pilih hot seat. Aku hampir selalu pake hot seat karena...enak manggil pramugari, kaki lebih luas, dan lebih gampang berdiri kalo misalnya Rashdan lagi pengen digendong berdiri. Favorit aku sih seat 1F, karena kalo nyusuin pas di pojok hehe.
  5. JANGAN PERNAH PANIK. Kalo bayi kita rewel atau apa, tenang aja. Gak usah mikirin orang dulu, berprasangka baik aja, mereka pasti maklum kok. 
Kayaknya segitu dulu deh tips dari aku. Dan percaya deh, naik pesawat berdua dengan bayi tuh seru loh! Dan aku ngerasain dapet banyak banget perlakuan istimewa. Semua petugas di bandara maupun di pesawat ramah ramah banget, ngajak main Rashdan, bahkan petugas imigrasi di Changi pun langsung mempersilakan aku tanpa berusaha untuk meriksa aku lama2. Ngambil bagasi pun, dibantuin sama orang di sebelah aku. Hehe. Asik kan?

Rencananya, Desember bulan depan aku sama Rashdan mau ke Singapore lagi, so artinya bentar lagi Rashdan bakal 10 kali naik pesawat! Horeeeee...


Rashdan lagi asik nongkrong di Apartemen ayahnya di Robertson Quay

Pesawatkuu...terbang ke bulaaaaan....

See you and have a nice long long looong weekend!

No comments: