December 12, 2012

Ketika...menyusun rencana dana pendidikan bagian 2

Judulnya bagian 2, artinya ini memang kelanjutan dari post aku sbelumnya. Akankah bersambung ke bagian 3, 4, 5, dan sterusnya? Haha, tampaknya, berasa sinetron banget gak sih. Tapi scara aku emak-emak rempong yang lagi suka sok-sok nysun rencana dana pendidikan, jadi ya siap-siap aja kalo lama kelamaan berasa kejar tayang. Hihihi.

Okey akhirnya stelah membaca berbagai buku primbon alias blog dan website kesana kemari, akhirnya aku dan abang dengan resmi akan menggunakan tabungan biasa untuk Rashdan playgrup dan TK dalam waktu 3-4 tahun ke depan (ini sih kayak nabung biasa aja cuman dipisah tabungannya), sedangkan tabungan pendidikan untuk Rashdan masuk SD insyaAllah 5 tahun lagi. Why oh why?

Hmm. Sbenernya ada yang berpendapat kalo untuk ngumpulin dana di atas 3 tahun, harusnya udah pake produk investasi ya. Tapi ada juga yang bilang kalo masih di bawah 5 tahun, gapapa pake yang produk kayak tabungan, tabungan pendidikan, etc. Nah aku pake pendapat yang kedua. Akhirnya stelah minta persetujuan ke abang, aku manggil mbak2 Bank Country Indonesia ke rumah (heheeee..kebetulan ada temen ibuku yg jadi kepala cabang), dan resmilah tabungan pendidikan buat Rashdan dibuka! *mukul gong* *gunting pita*

Aku ngambil yang jangka waktu 5 tahun...karena kan emang rencananya buat Rashdan masuk SD. Tiap bulan tgl 5, bakal otomatis diautodebet. Dan kalo misalnya terjadi apa2 sama aku sbelum jatuh tempo 5 tahun lagi (naudzubillah min dzalik), bakal diterusin cicilannya sama bank sampe jatuh tempo, sbelum akhirnya dicairkan dan diberikan kepada Rashdan. Nah aku ngambil program tabungan pendidikan tanpa asuransi kesehatan. Kenapa aku gak ambil asuransi kesehatannya? Ya karena aku pikir, toh udah ditanggung perusahaan suami juga.

Gini nih skenario yang kebayang ketika 5 tahun lagi udah kekumpul duitnya buat skolah *aaamiiin*:

Rashdan: Bunda, aku mau skolah di SD anu eh SD X yaaa..
Aku: Kenapa sayang?
R: Iya bunda, soalnya bagus, skolahnya ada kolam renangnya, ada lapangan berkudanya, ada lapangan golfnya..trus tiap istirahat sholat jamaaah...trus belajar ngaji...udah gitu...
A: (langsung motong) oke naaaak, yuk mari kita daftaaaar!

Trus ternyata dana skolah Rashdan ditanggung sama perusahaan ayahnya, jadi...uang yang tadi kekumpul selama 5 tahun bisa buat emaknya bersenang2. Happy ending skaliiii hahahahaha. Oke sudahlah, abaikan!

InsyaAllah beres ya dana pendidikan Rashdan sampe Rashdan SD, nanti dilanjut lagi yaaa.. yuk ya yuuu...

NB. Berikut ini blog2 mengenai financial planning yang boleh banget diikutin
http://keluargakamil.wordpress.com/
http://fatwafamily.wordpress.com/


1 comments:

aulia said...
This comment has been removed by the author.