July 21, 2013

Ketika...gosip jangan (dulu) dipercaya

Gara2 persiapan ikut ujian PPDS di Unpad kemarin (untuk masuk periode bulan September ini), kmrin2 jadi rajiiin banget browsing kesana kemari. Sebenernya sih, sblmnya juga rajin browsing. Browsing baju, blog orang, resep makanan yang gak pernah dibikin, dan lain sbagainya. Hahaha *toyor kepala sendiri*.

Nah yang menarik pas aku browsing info2 PPDS ini adalah buanyaknya (byar lebay, ulang ah BUANYAKNYA) info2 pendaftaran PPDS yang beredar, mulai dari yang basi sampe yang super basi. Iya, alias enggak ada yang baru. Yang dibahas pun itu lagi, itu lagi, yaitu berkisar apa aja testnya, biaya, tips2 wawancara, gimana kalo IPK gak nyampe 2,75, dan lain sbagainya. Saking banyaknya, udah ampe pusing mau muntah bacanya, udah gtu cuman dapet pencerahan sdikit pula. Rugi waktu sbenernya. Tapi kalo untuk iseng2 boleh lah. Asal jangan sampe akhirnya nyasar ke forum gay khusus dokter aja *okey, ini kelakuan gw*.

Yang bikin jengah juga adalah komen orang2 yang menghina2 test seleksi PPDS ini. Banyak yang mencaci maki, bilang banyak nepotismenyalah, gak transparanlah, gak fairlah. Tentunya sih ini adalah golongan orang2 yang pada gak lulus seleksi PPDS. Antara kasian tapi sbel juga sih liatnya. Ya kalo emang takdirnya gak msuk, trus gimaneh? Masa buruk muka cermin dibelah? Menurut gw sih, kalo udah rejeki n emang jalannya jd spesialis, pasti diterima juga kan ya harusnya?:) Dan di sisi lain, memang bukan jalannya aja kalo gak diterima *bijak beut*.

Oleh karena itu, makanya aku kepancing buat sdikit ngasi gambaran gimana test PPDS di Unpad itu. Iya abis gemes sih liat tulisan2 di web kok belum ada yang pas n cocok gitu, pernah nemu sih sekali, tapi lupa alamat blognya apa. Nah moga2 tulisan tips aku ini bisa membantu ya buat para teman sjawat yang lagi siap2 mau daftar PPDS.

1. Unpad byasanya buka pendaftaran 2 kali dlm setahun untuk periode msuk Maret n September. Nah beberapa bulan sblmnya, rajin2 deh buka web unpad yang SMUP itu. Di situ bakal ada smua syaratnya kok. Lengkap. Dan tentunya nanti kita bakal disuruh ngisi biodata online juga.

Sekedar bagi2 tips, mending cicil2 deh persyaratan yang udah mulai bisa dicicil (n byasanya slalu ada di persyaratan), kayak legalisir ijazah, transkrip, nyiapin SKCK, surat sehat, hal remeh temeh tapi makan waktu loh nyiapinnya. Kan gak lucu ya bo, baru sadar ijazah belum dilegalisir pas udah detik2 menjelang penutupan pendaftaran.

2. Ujian bakal diadain beberapa kali. Kalo pas aku kemaren, ujian pertama itu ujian bahasa Inggris sama MMPI. Kalo untuk bahasa Inggris, testnya smacam kayak TOEFL gitu, ada listening, structure comprehension, sama reading comprehension. Standar kan. Kalo test MMPI ini yang ngadain bagian Psikiatri, ngisinya jangan pake kelamaan mikir apalagi kerja sama, gak banget deh ah.

3. Ujian berikutnya adalah akademik dan wawancara (kbtulan aku daftar Kulit & Kelamin). Untuk ujian akademik, ya tipsnya cuman satu, BELAJAR! Serius, bukan maksudnya sombong atau apa, tapi untuk ujian akademik ini, aku udah rasanya belajar ampe jungkir balik, salto, n jedugin kepala ke tembok 7 kali, hahaha, maklumlah, otak pas2an, waktu bljr nyuri2 klo Rashdan udah bobo, ditambah drama gak ada ART yg bantuin ngasuh Rashdan, lengkap sudah :)) Kalau bisa buku UI dan buku atlas Fitzpatrick itu dilahap sampe sendawa sekeras2nya, hihi. Pokonya belajarlah yang bener, hafalin smuanya kalo bisa :) Ujian aku kemarin berupa ujian tulis pilihan ganda dan ujian essay (pake gambar slide).

Ujian wawancara aku kmrn kurang lebih satu minggu stlh ujian akademik. Wawancara ini dilakukan oleh para konsulen, yang tentunya bakal membimbing dan mengajar kita nantinya kalo keterima. Tiap anak beda2 pertanyaannya yah, ada yang ditanya pelajaran juga. Kalo ini sih ditanya tipsnya juga aku bingung. Hihi.

4. Masalah biaya? Nah ini bakal dikasih pengarahannya oleh bagian, biasanya menjelang ujian. Yang jelas, jangan percaya gosip2 yang beredar di luar sana, yang bilang sumbangannya harus inilah, itulah. PERCAYA seratus persen dengan pengarahan bagian, lalu isi sesuai kemampuan, jangan memaksakan diri.

Last but not least, serahkan smua hasilnya nanti pada Allah swt. Yang pasti, kalo keterima, brarti emang rejekinya, dan tentunya perjuangannya baru dimulai malah ya. Yang gak ktrima, bisa coba lagi, atau emang mungkin belum jalannya aja. Dari awal aku ujian, aku bertekad seandainya seburuk2nya aku gak diterima, aku gak mau sama skali maki2 atau sibuk menerka2 kenapa gak diterima. Menurut aku sikap gak gentle banget klo gt, iya kan... Skian deh tips dari aku, kalo msih ada yang mau ditanyain kayaknya mending lgsg email2an aja kali ya. Sukses para teman sejawat! Semoga tips yang aku kasih ini ada gunanya yaaa. Hahaha.

July 3, 2013

Ketika...alhamdulillah :)

Alhamdulillah.

Sungguh segala puji hanya bagi Allah. Terima kasih karena hamba diberi kesempatan untuk menimba ilmu lagi untuk menjadi seorang Spesialis. I know, perjalanan yang akan aku tempuh masih sangat panjang, sangat berliku dan penuh perjuangan.

Bismillah.

June 26, 2013

Ketika...its getting closer!

Yes. Its getting closer to the day.

Secara resmi, besok bakal diumumin nih hasil ujian buat masuk spesialis. Artinya besok bakal menentukan apakah aku resmi akan melanjutkan sekolah spesialis lagi apa enggak (periode ini maksudnya). Banyak orang yang pada nanya "Oh, mau skolah spesialis itu harus ujian lagi ya?". Tentu sajaaaaah sodara2, hehe. Ujian yang dijalanin itu tergantung masing2 universitas dan bagian yang mau dimasuki tentunya.

Udah deh, kayaknya skian dlu galaunya. Habis ini mau keluar makan siang aja ma Rashdan :)) hahaha.

*NB. Tulisan ini dibuat setelah semalem mimpi kalo saya enggak lulus ujian untuk bisa skolah lagi.

June 4, 2013

Ketika...akhirnya Rashdan bisa jalan sendiri sambil lariiii...


Alhamdulillah sodara2, akhirnya stelah menginjak usia hampir 14 bulan, Rashdan akhirnya dengan lancar berdiri, jalan, lari! *tinggal salto aja yang belum*

Di usia hampir 14 bulan ini..Rashdan udah bisa:
1. Komunikasi dengan orang lain, misalnya nunjuk-nunjuk nyuruh ngambil barang buat dya, atau nunjuk-nunjuk ngajak keluar. Terus meski masih ngoceh aja, tapi udah bisa main jawab2an, jadi seolah kita lagi ngobrol sama dia. Hihi.
2. Segala mau dia dorong, mulai dari mainan mobil dia sampai kursi yang ada di food court.
3. Udah bisa marah sambil treak kalau kita enggak nurutin perintah dia, misal ngebukain tutup susu UHT di kulkas atau lotion dia *alamaaaaak!*
4. Untuk urusan makan? Gak ada peningkatan yang berarti sih. Udah bisa makan nasi sama lauk pauk (kadang kalo lagi gak mood, ya dilepeh, emaknya cuman bisa sabaaaar, SABAAAR!), terus yang anehnya, Rashdan nih suka banget sama KERUPUK (langsung dipandang hina sama ibu2 mpasi sehat), KACANG, SALAK, APEL, yaaah pokonya yang keras keras dia doyan!
5. Kalo denger azan, atau misalnya kita bilang "Allaahu akbar", dia langsung sujud..bahkan ketika posisi dia lagi berdiri di atas lantai keramik.
6. Udah hobi banget niru. Misal aku becanda nyolek abang, dia ikutan. Suka sok2 mau ikut cuci tangan di wastafel, atau ngambil air pake dispenser.


Oh dan satu lagi, Rashdan nih GAK GEMUK-GEMUK sodara2! Yeah aku tau kok..sebenernya gendut itu belum tentu sehat, tapi ibu mana sih yang gak pengen liat anaknya rada gendutan gitu? Hehehe..ini Rashdan mbok ya langsingnya jangan keterlaluan gini lah...Huhu...

Demikian laporan mengenai Rashdan hari ini. Sekian dan terima kasih. Ciao *lap keringet abis ngejar Rashdan yang lari kesana kemari*

May 27, 2013

Ketika...selamat ulang tahun Rashdan (part 2)

Hahaha, bingung ya kenapa bisa sampe ada part2 segala? Ini sih cuman mau ngupload aj gambar kartu yang dibagi2in bareng nasi kotak ke tetangga n temen2 di kantor :) iya buat kenang2an, biar kalo pas Rashdan gede, tau kalo bundanya bikinin dia kartu dengan susah payah (pdhl pake aplikasi ScrapPad di ipad n nebeng ngeprint di kantor ahaha).

Jadi gak sabar ya pengen Rashdan disunat byar bikin kayak gini lagi... *loh? Mulai ngacoooo :D

April 29, 2013

Ketika...balada si istri galau

Judulnya udah berasa sinetron2 yang kerjanya zoom in dan zoom out muka pemain sinetronnya ya. Ahaha. Jadi apakah gerangan yang membuat aku galau akhir2 ini?

Yup.. akhirnya aku memutuskan utk nyoba sekolah lagi.

Aku sempet galau luar biasa pas mulai memutuskan utk nyoba sekolah lagi (kenapa aku pakai kata nyoba? krn sbenernya belum tentu aku lulus dan keterima buat skolah spesialis lagi. kita harus menjalani tes dan ujian, bersaing2 sama dokter2 hebat di luar sana yg pd bikin keder:| hehe).

Meneruskan skolah untuk jadi spesialis sebenernya cita2 aku sejak aku mulai jd dokter. Spesialis apa? Masi rahasia lah ya. Tp kemudian saat aku mulai nikah dan melahirkan, kmudian abang juga ditempatkan di daerah, aku bahkan sempet berpikir bahwa....mungkin aku gak perlu skolah lagi. Atau mungkin jalan aku memang bukan untuk jadi dokter spesialis. Membayangkan harus mengambil residensi, ninggalin abang dan ninggalin Rashdan, rasanya kok...aaaah, pokonya gak kebayang deh.

Aku sama abang sering ngomongin mimpi2 kita yang msh belum tercapai. Aku tahu bahwa abang juga bermimpi untuk sekolah lagi, dan ingiiin skali nerusin skolah di luar negeri. Bukan karena mau sok2 gayaan, tp hidup di negeri orang memang membuat mata dan pandangan kita jauh lebih terbuka. Gak cuman tau Indonesia. Apalagi sejak abang ngerasain pendidikan di Singapura bbrp waktu yang lalu, aku tahu, abang pengen banget nerusin skolah, tapi keadaannya mmang blm memungkinkan skg.

Abang juga tau kalo aku ingiiin skali skolah lagi. Dan aku brsyukur banget pas suatu hari abang tiba2 nyuruh aku untuk mulai daftar spesialis. Aku sampai rasanya gak percaya. Berkali2 namua ke abang

"Abang serius? Ridho istrinya skolah lagi?" sambil ngeremes2 abang (ngeremes tangannya maksudnya, jangan ngeres deh)

Hihihi.

Karena jujur, meninggalkan abang sbenernya jauh lebih berat buatku drpd ninggalin Rashdan. Bukan. Bukan karena aku gak sayang anak. Tapi membayangkan abang harus kerja di daerah terpencil, sepi, pulang ke rumah gak ada anak istri, dan msh harus ngebiayain aku skolah spesialis yang gak bisa dibilang murah (abang bener2 gak mau kita pake uang ortu sepeser pun), rasanya....aaaaah. Rasanya aku durhaka banget kalo misalnya nanti udah keterima utk skolah lagi (aaamiiin!) dan msh gak belajar serius juga.

Beberapa tulisan ttg Full Time Mom vs Working Mom juga sempet bikin aku makin galau. Yup dua kubu ini bs kita liat saling 'perang' di internet. Para IRT sibuk berkoar2 betapa bahagianya mrk bisa slalu sama anak, atau bahkan gak sdikit yang (maaf) mencap ibu yang bekerja itu ibu yang gak bener. Well, pada akhirnya, aku memutuskan utk gak terlalu mikirin. Aku punya bunda yang juga bekerja di luar dan bukan ibu yang 24jam slalu di rumah, tapi alhamdulillah, aku tetep deket sama bundaku, aku dan adik2ku juga gak pernah merasa sebagai anak pembantu, trus ayah bundaku langgeng sampai skg pdhl ayahku jg sibuk luar biasa. Menurutku selama suami ridho dan ngedukung aku, aku akan maju terus. Keinginanku untuk skolah lagi ini adalah biar aku bisa lebih banyak juga bermanfaat buat sesama. Aaaamiiin.

Okey, skian edisi mamah dedeh hari ini. Hahahaa. Mari kita kembali ke kenyataan harus belajar tapi cucian piring masih numpuk *aku belum crita ya ARTku mnta balik menjelang aku ujian?Grrrrr*

Ciao! Wish me luck!

March 26, 2013

Ketika...on Healthy Body Q&A Laiqa Magazine

Aloha!

Aku udah pernah crita belum sih, kalo pas kecil sbenernya cita2ku jadi reporter? Haha. Tanya ortuku aja. Di saat anak lain dengan lantangnya jawab "jadi dokter!" atau "jadi pilot!" kalo dtanya cita2nya apa, maka aku jawab "jadi reporter!". Tapi ternyata...nyasar deh jadi dokter :D

Dari kecil aku udah ikut pelatihan jurnalistik buat anak. Aku udah pernah foto sama mbak Ira Koesno sama Mas Arief S yang jadi penyiar berita SCTV dulu. Hahay, gaya ya? tulisanku juga pernah dimuat di PR Kecil, pokonya dari kecil aku suka banget nulis, meski gak bagus2 amat. Hehehe.

Nah alhamdulillah kmrn aku dapet kesempatan untuk ngisi rubrik alias jadi kontributor di Laiqa Magazine volume 2. Seneng banget dong, karena udh lama juga rasanya gak berkecimpung lagi di dunia jurnalistik kayak gini. Ternyata 'sensasi' menjawab pertanyaan via tulisan itu beda banget sama menjawab pertanyaan pasien face to face :))

Moga2 masih punya ksempatan untuk berbagi pengetahuan kesehatan buat para muslimah di majalah Laiqa yang berikutnya yah. Enjoy Laiqa Magazine...Cheers!



March 21, 2013

Ketika...kamu dokter atau polisi lalu lintas?

Akhir-akhir ini suka miris liat berita orang2 yang memojokkan profesi dokter. Rasanya masih jelas dalam ingatan kita semua (kok bahasanya jadi resmi gini yak?hahaha) gimana berita menyalahkan dokter yang menolak pasien, dokter yang dibilang kayak polisi lalu lintas, dan lain sbagainya. Di postingan kali ini, aku akan coba membagi sdikit mngenai keresahan aku ttg omongan mengenai dokter di luar sana.

Sbenernya apakah kita benar menolak pasien? Aku yakin para teman sejawat di RS gak niat sama skali utk menolak pasien, tapi memang terkadang keadaan yang gak memungkinkan, misal ruangan penuh. Kalo memang ruangan sperti ICU penuh, dimana setiap pasien yang make ICU itu perlu perawat khusus dan alat2 khusus, lalu kalo penuh dan tetap dipaksakan masuk dg alat skedarnya...bukannya malah merugikan pasien ya?

Dan apakah benar kita seperti polisi lalu lintas? Aku juga bingung disini. Pasien yang ditilang, jelas dia bersalah dalam mengendarai kendaraannya di jalan. Tapi kalo pasien? Pasien yang sakit, itu adalah kehendak Tuhan, kita gak ada yang mau sakit. Kalo mau berpikir lebih jernih, lihatlah bahwa ketika misalnya kamu sakit dan pergi ke dokter, mungkin memang Tuhan sedang memberi rezeki kepada dokter melalui sakitnya kamu. Sang dokter juga punya keluarga, punya anak yang harus bersekolah, punya beban keluarga yang harus ia tanggung. Mendapat sedikit jasa dari profesinya yang luhur, apakah salah?

Tapi memang, tanpa bermaksud menyombongkan suatu profesi, semakin mulia suatu profesi, maka semakin rentan pula batas putih hitamnya. Misalnya hakim. Hakim yang adil, pahalanya luar biasa. Tapi bgitu ia berbuat tidak adil? Tuhan pun akan sangat murka. Demikian juga dengan profesi dokter. Di satu sisi, dokter bisa menjadi sangat mulia, tapi ketika ia 'mempermainkan' pasien untuk uang semata, tentu akan menjadi sangat hina. Ini aku rasa juga berlaku buat pejabat atau presiden. Iya bukan?

Di sisi lain, kadang aku juga sedih melihat banyak teman sejawat yang digaji tidak layak. Tapi aku juga sedih bila melihat dokter yang tak berhenti mengeluh soal gaji. Haha. Bingung kan? Nah ini yang harus aku tegaskan, bahwa menjadi kaya bukanlah tujuan yang baik ketika memutuskan untuk jadi dokter. Serius. Berapa banyak sih dokter fresh graduate yang gajinya lbh dari 10juta? Hampir enggak ada. Klinik aja ada yang ngegaji dokter 150rb perhari utk kerja 24 jam, nah kalo dia kerja 30 hari nonstop gila aja cuman kekumpul berapa tuh? hehehe. Lebih banyak lulusan teknik perminyakan yang gajinya puluhan juta daripada dokter. Gak percaya? Silakan liat sendiri buktinya di lapangan hahaha.

Inget banget percakapan sama temen cewekku yang sepantaran sama aku, dan kerja di perusahaan yang sama dengan suami. Sebut saja dia X. Dia punya adek asuh, yang awalnya pengen masuk kebidanan. Ini kita sebut Y.

X: kamu mau kuliah kebidanan?
Y: iya mbak..
X: udah gak usah, kamu pengen kaya atau apa? kalo pengen cepet kaya, mending masuk perminyakan aja. trus kamu ngelamar di prusahaan minyak deh, hehe

Percakapan ini diceritain sama X ke aku. Dan apa aku tersinggung? ENGGAK sama skali. Memang profesi medis itu gak bisa dipakai untuk tujuan utama pengen kaya, kalo pengen kaya, skalian jadi pebisnis atau pengusaha aja juga lebih mantap. Hihihi. Justru bagi aku, penting banget untuk menegaskan ini sblm seseorang msuk kedokteran, biar dia tau paitnya dulu. Dan meski kita mungkin tidak sekaya profesi lain, tapi ingatlah, ada kekayaan lain yang kita dapat, yaitu kepuasan dan kebahagiaan kita saat bisa meringankan beban pasien yang sakit atau sekedar berbagi ilmu saat memberi penyuluhan... Benar?

Jadi menjadi dokter tetap tujuan utama HARUS utk menolong sesama, dan menjadi KAYA insyaAllah adalah efek sampingnya :)) Ingat rejeki Tuhan kan gak slalu dlm bentuk materi, bisa dengan diberi pasangan yang setia, anak yang sehat, orang tua yang msh ada, dan lain sbagainya :)

Hmm kayaknya aku udah kelamaan bicara ya, hahaha.. Well smoga bisa lbh membuka mata untuk kita memandang profesi dokter ya :D aku sih bersyukur karena punya suami yang slalu ngingetin bahwa saat jadi dokter, aku gak usah ngejar materi, tapi lbh biar gak lupa ilmu sama bisa nolong orang. Makanya doakan aku bisa skolah lagi ya (eits jadi ngelantur) :) Dan akhir2 ini aku juga sering bersyukur, untunglah suami aku bukan dokter. Maaf sama skali gak bermaksud untuk memojokkan yang suaminya berprofesi dokter, tapi entahlah...rasanya lebih adem ayem ngeliat suami fokus di tmpt kerjanya skg drpd membayangan dirinya seorg dokter yang lagi mati2an kerja di RS dan masih dimaki2 oleh media :|

Aaaah sudahlah, Tuhan pasti membalas jasa2 dokter yang mulia, jauh lebih besar lagi :) See you on my next post!

March 13, 2013

Ketika...foto fotooo part 2

Lokasi : Lirik Golf Club & Home Sweet Home
Rashdan 10m++





February 22, 2013

Ketika...foto fotoooo...

Mumpung lagi di tempat yang sepi dan ada internet yang cepet (baca klinik yg lagi gak ada pasien), mari kita upload foto2 Rashdan :)) Ini dari handphone smua yaa..besok2 aku pengen upload juga yang dari kamera.

Rashdan 5m+
Rambutnya masih dikit, baru doyan tengkurep aja, belum lincah jalannya.
Masih enduuut. Karna minum ASInya lahap banget! :)
 
Rashdan 6m+.
Udah mulai MPASI dan..GAK BEGITU DOYAN MAKAN! *emaknya frustasi*
Sukanya, buah semangka, melon, pepaya, alpukat, jeruk, pokonya asal buah deh (kecuali duren kali ya). Ini foto saat dya masih anteng di high chair, skg mah boro2 mau di high chair. Yang ada:
makan 1 suap--> trus dia merangkak ngejar bola
lanjut 1 suap--> trus dia berdiri di pinggir sofa, dst dst
-_____________-
 

 
Rashdan 9m+.
 Nonton bola sore2 di lapangan Lirik sama ayah bundanya. Kucel abis karna belum mandi. Dan Rashdan nih tumbuhnya gak ke samping, tapi ke atas sodara2. Cepet tinggi tapi langsing.. aduh naaaak, kapan kamu menggenduuut? :(
 


 
Rashdan 10m+.
Giginya 2 di bawah, dan 2 di aras. 1 lagi baru kliatan dikit. Udah mau 5 gigi pokonya.
Jadi kalo lagi nyusu n gigit...wooooow ngilunya! zzz..
 
Maaf ya kalo resolusi fotonya kurang bagus, maklum pake kamera hp..sengaja dibuat perframe byar gak begitu pecah hasilnya.





February 21, 2013

Ketika... Rashdan punya adek?

Akhir-akhir ini, Rashdan (10M+) lagi hobi banget ngoceh :

"ada ade ada ade ada ade ada ada adaaa"

Abang bales:  "Belum sayang. Rashdan belum ada adeknya"

Rashdan bales: "Ada ada adaa"

Abang nyalahin bundanya : "Bunda belum mau tuh punya adek lagi. Rashdan udah pengen ya?"

Rashdan ngomong lagi: "Ada ade ade ada ada ade"

Abang noleh ke aku, "Tuh, udah pengen punya adek lagi katanya"

Aku dengan bergaya tegas ngomong sama Rashdan n abang "Belom ya Rashdan. Nanti lg aja kalo Rashdan udh rada gede baru punya adek lagi"

Abang (sok2 bisikin Rashdan) "Tuh..bunda mah gak mau.."

Rashdan terus ngoceh "ade ada ada ade ade ade ada adaaa add daaa"

Aku:............................................


Dan hari ini, saya positif. Positif datang bulan. Hahaha.

Entar dulu ya abang, punya anak laginya. Hihihi.

February 12, 2013

Ketika...aku, si ibu yang gak mau stress :)

Tanpa terasa Rashdan skg udah 10 bulan :) artinya udah slama 10 bulan juga aku resmi jd ibu. Atau sbenernya sejak aku hamil ya, aku sudah resmi jd ibu? Entahlah. Yang pastinya, aku bersyukur banget karena Rashdan skg tumbuh sehat, jarang sakit, pokonya cup cup muah muah buat Rashdan yang makin kece :D

Awal jd ibu, aku pengen segalanya perfect. Wajar lah ya, namanya juga anak pertama. Mulai dari Rashdan harus selalu pake car seat, Rashdan harus mau duduk anteng di stroler, makanan Rashdan yang tadinya pengen kujadwal setiap hari, sampai Rashdan yang harus makan tepat waktu di atas high chair. Lama2? Haha. Iya capek sendiri.

Lama2 aku nyadar, bahwa aku tipe orang yang gampang capek hati atau mood2an, makanya aku gak mau memaksa diriku sendiri sekarang untuk sempurna. Dari awalnya aku pusing krn Rashdan gak mau makan, lama2 ya wislah, lama2 juga dia mau makan kok, tenang aja. Bukannya aku gak sayang anak ya, cuman anak itu pinter loh dan gak bisa dipaksa. Gak mau makan siang? Ya udah, ajak bobo siang, mandi, habis itu juga ntar mau makan lagi :D Atau Rashdan gak mau duduk di stroller lama2? Ya udah gendong. Gitu aja kok repot. Palingan bosen. Dia gak mau naik stroller bukan berarti dunia kiamat kok :)

Trus aku juga mulai memaksa diri aku untuk gak slalu terpatok sama jamnya Rashdan. Awalnya aku suka mikir pusing tujuh keliling kalo ngajak Rashdan pergi di jam2 yang dianggap 'kurang normal untuk bawa bayi'. Tpi lama2 aku juga sadar, anakku insyaAllah kuat kok, n dya gak serapuh yang kita kira. Kalo ini aku banyak belajar dari abang :) Rashdan diajak nonton futsal ampe malem? Hayuk. Kalo dingin toh tinggal dipakein jaket. Pokonya aku mulai belajar bahwa jangan ngejadiin anak itu beban. Semua dibawa santai aja ah, santai tapi bertanggung jawab loh ya :p

Aku sadar di usia msh sangat belia sbg seorang ibu ini aku masi banyaaaaak bgt kekurangan, dan bkal bnyak cobaan yg aku hadepin seiring Rashdan tumbuh besar. Mangkanya itu, selama bukan hal yg amat sangat prinsipil dan selama Rashdan juga sehat dan happy2 aja, aku gak mau terlalu ambil pusing. Hahaha :D bisa keriput mukaku kalo dikit2 ngomel atau dikit2 stress :) how about you? Bagi2 juga dong crita jd ibu barunya :))


January 21, 2013

Ketika... syukur!

Suatu siang di rumah saat aku, abang, dan Rashdan lagi kumpul di kamar.."Abang, itu mobil barunya pak X ya?", sambil melihat ke jendela kamar luar. Terlihat halaman rumput luas dan rumah Pak X, tetangga kami, yang di garasinya terparkir mobil.

"Hooh..." jawab abang tanpa merasa tertarik untuk bahkan sekedar menengok ke jendela. Masih asik main sama Rashdan.

"Kok Y belum beli mobil baru juga ya? Hihi" candaku. Y adalah tetangga sebelah kami juga.

"Eh tapi kemarin kan Y habis beli TV yang 24 jt harganya..", lanjutku.

Abang cuma menanggapi dg santai "Bentar lagi juga Y beli kok mobil baru hehehe.."

Trus aku mulai bertanya "Kita kapan abang beli mobil baru?" Abang terus bermain dg Rashdan, seolah pertanyaanku cuman angin lalu."Abang, kalo Rashdan punya adek lagi misalnya, beli mobil baru ya yang lbh gede?" (padahal bundanya belum pengen hamil lagi hahaha..ntar2 aja ya Allah..)

Namun tiba2 aku terdiam. Menatap abang yang sibuk ketawa2 sama Rashdan..Ah, aku ini ngapain sih, banding2in orang. Lupa utk senantiasa bersyukur.

Ya, meski kami bukan (eh belum, aamiin) kaya raya, kami msh bisa tinggal di rumah beratap, msh punya mobil sedan meski bukan mobil baru, masih punya motor...dan yang paling penting, kami saling memiliki. Kami juga punya Rashdan yang sehat, lucu, pintar, dan juga ganteng karena bundanya cantik... hahaha..abaikan ya.

Setiap orang, setiap keluarga, punya rejekinya masing2. Dan yang penting, turut senang kalo tetangga kita banyak rezeki..insyaAllah kita juga banyak rezekinya dooong. Aaamiiin :)

"Eh abang, kayaknya sayang deh klo kita beli mobil. Mending buat ke Raja Ampat aja" tiba2 aku nyeletuk ngawur...

"Maldives aja yok" abang nyengir lebar.Hahaha. Ternyata abang bisa lebih ngawur jugaaaa ;)

January 12, 2013

Ketika...Rashdan naik cable caaaaar!

Akhirnya bisa ngupdate blog lagi! HUAHAHA *tawa puas*. Yup, soalnya aku, abang, ma Rashdan lagi nginep di Pekanbaru, di Swiss-belinn hotel.. maka inilah saatnya posting sebanyak2nya. Hihi..

Singapore, 18-24 Desember 2012

Ini kedua kalinya aku sama Rashdan terbang berdua ke Singapore. Hari-hari pertama sih diisi dgn belanja oleh2 ke Mustofa, Bugis, sama Orchard (dimana di Orchard cmn pulang dengan tangan kosong hahaha, mahal mahaaaaaal book).. tapi yang bakal aku critain di blog sekarang adalah saat aku, abang, sama Rashdan nyobain naik cable car :D haha. Ini ngidamnya udah dari jauh hari *tapi bukan tanda haml kedua kok*, dan baru ksampaian pas aku kedua kalinya ke Singapore sama Rashdan. Berhubung kita pengen liat view dari cable car saat sore dan malam hari, makanya kita brangkat skitar sore hari.

Abang tinggal di Riverside Village Residence di daerah Robertson Quay, jadi kita naik bus nomer 143 dari Opposite Shell hse ke Vivo City. Trus kita jalan ke Harbor Front tower..alhamdulillah enggak begitu ngantri :)



Kita ambil paket yang 29 SGD /adult buat round trip aja. Jadi totalnya aku sama abang jadi 58 SGD, dengan jalur cable car dari Harbor Front-Jewel Box at Mt Faber-Harbor Front-Sentosa-Harbor Front. Meski sbenernya, kita bisa mulai trip kita dari mana aja kok. Alhamdulillah, Rashdan sih menikmati banget naik cable car,mata dia melotot liat ke bawah sambil nepok2 kaca. Emaknya aja yang gemetaran ketakutan hahaha.. abis tinggi banget yak :S
 
 Dapet bonus topeng Angry Birds berhubung lagi promo Angry Birds on Cable Car..lalalalaaa..abang jelek banget pake topeng! HAHAHAHA


 
 
Foto-foto di Jewel Box. Sebenernya sih dapet cocktail juga gratis...cuman ragu, halal gak yaaa? *maklum ndeso gk pernah minum aneh2 hihi*

 Bisa beli oleh2 juga di Jewel Box, ini Rashdan ketauan banget minjem topi yang masih ada price tagnya.. dipake foto2 pula :D



Bener2 gak nyesel naik cable car ini.. aku sih emang penasaran banget, jadi walau emang mahal, tapi ya gimanaaa..namanya juga udah ngidam hehe. Pas baliknya dari Sentosa udah malem, dan seru jga ngeliat lampu2 di malem hari dari ketinggian. Sayangnya Rashdannya udah molor...haha..kecapean doi :p

Jadi ketagihan naik cable car lagi..tapi tentunya di tempat yang berbeda doong. Aaamiiiin! :)